Jumat, 13 Mei 2011

Ikhwan dan Salafi Pun Kini Menuntut Penegakkan Khilafah Islamiyyah

Ikhwan dan Salafi Pun Kini Menuntut Penegakkan Khilafah Islamiyyah

Selasa, 10 Mei 2011 10:09




Syabab.Com - Media Al Masry al-Youm melaporkan bahwa ribuan orang menghadiri rapat akbar kelompok Ikhwan dan Salafi. Lebih dari 50.000 orang pada hari Sabtu menghadiri rapat akbar bersama yang digelar oleh Ikhwanul Muslim dengan Salafis di distrik Haram, Giza. Penyelenggara meneriakkan slogan yang menyatakan bahwa Ikhwan dan Salafi adalah satu, dan keduanya berusaha menerapkan Syariah Islam.

"Negara Arab Bersatu dan Negara Islam Bersatu pasti tiba," kata ulama Salafi Safwat Hegazy pada pertemua tersebut. "Dan segera kami akan memiliki satu Khalifah yang mengatur kita semua."

Hegazy juga menutuh pembakaran geraja di Imbaba pada hari Sabtu. "Mereka bukan Salafi atau Ikhwan, bukan juga orang Mesir," katanya. "Mereka adalah musuh yang memicau permusuhan sektarian."

Pembicara Salafi Mohamed Hassa, untuk bagian ini, meminta semua jamaah Islam untuk meyakinkan umat Muslim dan Kristen bahwa mereka sama-sama bangsa Mesir. "Mesir bukan milik umat Islam saja," katanya. "Dan Koptik dilindungi oleh Islam. Mereka tidak perlu hijrah ke Amerika Serikat untuk hal itu."

Seiring tuntutan perubahan di Timur Tengah, di awali dari Tunisa dan Mesir yang berhasil menumbangkan rezim Ben Ali dan Mubarak, rakyat kini semakin berani untuk melawan rezim represif.

Tuntutan perubahan secara total, dengen penerapan syariah terus disuarakan. Khilafah kini mulai menjadi isu bagi kelompok-kelompok Islam. Kaum Muslim mulai menyadari bahwa mereka terlalu lama sengsara hidup tanpa naungan Khilafah. Revolusi prematur yang terjadi baru pergantian muka pada rezim yang sama.

Seruan penegakkan Khilafah pun terus menggema, sejak 1953, di mana Masjid Al-Aqsa yang diberkahi menyerukannya. Hingga kini Al-Aqsa terus memanggil serta negeri-negeri kaum Muslim lainnya pun menanti kaum Muslim dan para tentaranya untuk bersegera membebaskan negeri-negeri Muslim dari cengkraman penjajah.

Bukan hanya di negeri-negeri Timur Tengah, seruan penegakkan Khilafah juga menggema dari jantung peradaban Barat. Kelompok Hizbut Tahrir yang sejak awal munculnya konsisten dengan seruan penegakkan Khilafah bersama kaum Muslim sering menyelenggarakan aksi di kota London, Sydney, Amsterdam, dan Kopenhagen. Mereka bersuara sama menginginkan Khilafah Islamiyyah.

Seruan akan terus bergema hingga pertolongan Allah tiba yang semakin dekat. Insya Allah, yang dinanti-nanti, Khilafah Islamiyyah, institusi pelaksana syariah itu akan segera tiba dalam waktu yang sangat dekat. [m/almasrylyoum/syabab.com]

Tidak ada komentar: