Minggu, 20 Juli 2014

HIZBUT TAHRIR ADALAH ALAT IMPERIALIS? 




Agus Trisa
19 April
HIZBUT TAHRIR ADALAH ALAT IMPERIALIS?

saya itu sebenarnya kasihan dengan kawan2 di HT. mereka itu sebenarnya orang2 yang baik yang menginginkan syariat islam itu tegak di muka bumi dan menginginkan umat islam itu bersatu di bawah naungan khilafah.

namun sayang seribu sayang, cita2 yang besar ini ternyata tidak dibarengi oleh kemapanan ilmu, strategi dan langkah yang konkrit dalam perjuangannya, sehingga sadar atau tidak HT menjadi sangat mudah dijadikan alat kepentingan imperialis untuk merongrong kekuatan islam dari dalam umat islam itu sendiri. hal itu sangat mungkin terjadi. cobalah anda perhatikan, organisasi sebesar HTI di indonesia. punya kantor cabang di jakarta. namun mereka sendiri tidak mengetahui siapa para pemimpin mereka? dimana mereka berada? dimana kantor pusatnya? dimana kantornya? bahkan mereka saling berkomunikasi dengan para pemimpin mereka pun hanya melalui jalur internet, email, dsb. sehingga orang pun akhirnya bertanya-tanya, siapa sebenarnya yang mengendalikan HTI ini? mungkinkah HTI ini disetir oleh negara2 imperialis? tentu saja sangat mungkin sekali. sayang banyak syabab HTI tidak menyadari hal ini.

saya tidak ada maksud untuk merendahkan saudara2 saya di HT. tapi coba saudara pikirkan perjuangan HT saat ini dari hari ke hari, dari waktu ke waktu. tidak ada perubahan yang terjadi kecuali hanya perjuangan dari seminar ke seminar. diskusi ke diskusi, konferensi ke konferensi. jumlah anggotanya pun dari waktu ke waktu segitu-gitu aja. tak ada efek sama sekali. tak ada perubahan. seakan2 HT ini dibonsai. seperti katak dalam tempurung. sekeras apapun mereka berteriak syariah dan khilafah, tetap saja mereka berada dalam tempurung.

memperhatikan gerak-gerik HTI tersebut saya semakin bertanya-tanya, mungkinkah Hizbut Tahrir adalah alat imperialis?
====================================================================================
Komentar:

Tulisan semacam ini sebenarnya tidak perlu ditanggapi secara serius. Sebab, komentar semacam ini tidak lebih dari dugaan-dugaan kosong tak berdasar yang hanya berangkat dari asumsi-asumsi asumtif semata. Namun, sebagai sedikit pembanding, bisa saja dikomentari secara singkat.
>>>
Mungkinkah HTI adalah alat imperialis? Jawabannya : tidak mungkin dan tidak akan bisa.

Bagaimana bisa HTI dikatakan sebagai alat imperialis sementara salah satu aktivitas HTI adalah membongkar makar para imperialis. Bahkan dalam tataran ide, pemikiran yang diusung HTI justru bertentangan, menentang, dan bersifat menyerang ide para imperialis. Lantas, bagaimana bisa HTI dikatakan sebagai alat imperialis?

Justru yang menjadi alat imperialis sesungguhnya adalah mereka yang berusaha menghalangi dakwah HTI. Sebab, semakin kuat posisi HTI, maka ide-ide imperialis akan semakin tergusur. Oleh karena itu, orang yang memberikan stigma negatif terhadap HTI, mencitrakan HTI sebagai sesuatu yang buruk agar dijauhi umat, bisa jadi dia sendiri adalah alat imperialis. Orang seperti ini adalah orang yang galau, tidak mampu membungkam argumen dan ide HTI, lantas diseranglah institusinya.

Adapun berkaitan dengan tidak dipublikasikannya kantor HT (Hizbut Tahrir Internasional), atau wajah amir Hizbut Tahrir, atau dimana keberadaan amir HT, dan sebagainya; itu semua pernah dijawab oleh juru bicara Hizbut Tahrir Internasional, “Dengan adanya penganiayaan terhadap para anggota kami di Dunia Islam, kami tidak ingin membantu para penguasa tiran dengan menunjukkan keberadaan pemimpin partai (HT).”

Dalam tataran ide, menjaga kerahasiaan organisasi merupakan salah satu bentuk peneladanan terhadap aktivitas dakwah Rasulullah saw. Dimana Rasulullah saw., telah merahasiakan manajemen organisasinya bersama para sahabat, semata-mata untuk menjaga keselamatan dakwah. Ya, dakwah ini perlu dijaga. Seandainya dakwah ini tidak dijaga, maka siapakah yang akan memperjuangkan tegaknya kekuasaan Islam melalui thariqah dakwah Rasul? Jadi, menjaga kerahasiaan manajemen partai ini perlu dilakukan.

Dalam konteks perjuangan penegakan kekuasaan Islam, HT tidak menyandarkan pada figur. Melainkan pada ide yang telah diadopsinya. Oleh karena itu, wafatnya Taqiyuddin An-Nabhani dan Abdul Qadim Zallum tidak menjadi surut langkah HT. Termasuk pula, tidak dipublikasikannya wajah dan keberadaan amir HT, hal itu tidak akan menjadikan langkah perjuangan syabab HT di seluruh penjuru dunia menjadi surut. Sebab, mereka (para syabab) bergerak dan beraktivitas, digerakkan oleh ideologi yang mereka emban, yaitu ideologi Islam; dan bukan bergerak berdasarkan faktor ketokohan. Seandainya HT menyandarkan aktivitas kepada tokoh-tokohnya, maka niscaya langkah perjuangan HT akan semakin surut, mengingat tidak sedikit para tokoh HT yang ditangkapi di berbagai penjara para tiran.

Kemudian, jika dikatakan bahwa perjuangan HT tidak memiliki hasil melainkan hanya konferensi dan muktamar, hal itu dikarenakan mereka tidak memahami realitas yang sesungguhnya. Kenyataannya, HT telah berperan sebagai motor penggerak, untuk menggerakkan manusia dari cara berpikir sekularistik menuju manusia berkarakter Islam. HT telah berhasil membuat umat menjauhi sistem demokrasi dan lebih memilih syariah Islam. Konferensi-konferensi dan muktamar-muktamar HT (yang hanya sekedar ngomong itu), telah membuat para imperialis dan alat-alatnya menjadi galau dan marah. Inilah hasilnya. Umat pun berhasil tersadarkan, bahwa sesungguhnya demokrasi hanya menipu dan menyengsarakan rakyat. Demokrasi tidak mampu membuat orang menjadi semakin dekat dengan Alah, namun justru membuat manusia semakin jauh dari Allah. Ini semua adalah karena aktivitas dakwah yang dilakukan para syabab Hizbut Tahrir. Tidak heran jika jumlah pendukung Hizbut Tahrir, dari hari ke hari semakin bertambah. Itu artinya, ide tentang penegakan syariah Islam ini telah diterima masyarakat. Alhamdulillah. Tentunya, siapa pun yang mendambakan syariah Islam tegak di Indonesia, seharusnya dia turut bangga dan berbahagia hatinya. Bukan malah mencaci maki dan berusaha semakin keras menghalangi HT.

Wallahu a’lam.

Tidak ada komentar: