Sabtu, 17 Januari 2015

jilbab hati.....?

AM
Tidak perlu menunggu "menjilbabi hati" sebelum berjilbab
karena
Jilbab itu dipakai di badan, bukan di hati,
Fungsi jilbab adalah menutup aurat dari pandangan lelaki yang bukan
mahromnya.
==========================================
Enggan berjilbab karena merasa hatinya belum bersih? Ingin menjilbabi
hati dulu baru kemudian menjilbabi badan?
Pemikiran seperti ini tidaklah benar, sebab hati dan badan harus
diperbaiki semua. Kewajiban Berjilbab tidak mensyaratkan berhati
sempurna lebih dulu. Sama seperti kewajiban sholat fardhu yang tidak
bersyarat hatinya/akhlaknya sempurna lebih dahulu. Justru dengan
berjilbab, diharapkan pemakainya akan lebih mudah dalam memperbaiki
hatinya.
Meski masih sering bermaksiat namun kewajiban menutup aurat tetap
berlaku, sama dengan kewajiban2 yg lain seperti sholat fardhu, puasa
ramadhan, zakat, dll. Wanita muslimah yg masih sering bermaksiat
(menggunjing, mabuk, judi, berkata kotor, dll) tetap wajib sholat fardhu
atau puasa ramadhan. Begitu juga wanita muslimah yang masih sering
bermaksiat tetap wajib menutup aurat (memakai jilbab), kewajiban ini
tidak gugur darinya. Mereka wajib meninggalkan segala maksiat, namun
jika belum meninggalkan maksiat maka kewajiban2 agama pun tetap
wajib mereka laksanakan (solat fardhu, puasa ramadhan, menutup aurat,
dll)
====================================
Jilbab bukan hanya untuk wanita yang pandai agama saja,
Jilbab juga bukan hanya untuk wanita yg pintar mengaji dan berakhlak
mulia saja..
Namun jilbab adalah untuk semua wanita yang mengaku dirinya muslimah
==========================
Kewajiban berjilbab syar'i (saat terlihat lelaki yang bukan mahrom)
dimulai saat wanita baligh, sama dengan kewajiban sholat fardhu. Tidak
bisa ditunda dengan berbagai alasan seperti: akhlak belum baik, ilmu
masih kurang, masih banyak kekurangan, dll. Menunda-nunda berjilbab
hanyalah ajakan setan, maka janganlah tertipu olehnya.
=======================
Wahai Saudariku Tutuplah Auratmu Dengan Jilbab Syar'i
"Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu
dan isteri-isteri orang mukmin,“Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya
keseluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah
untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha
Pengampun lagi Maha Penyayang". [Al Ahzab : 59].
"Dan katakanlah kepada wanita-wanita mukminat, hendaklah mereka
menundukkan pandangan mereka dan janganlah menampakkan perhiasan
mereka kecuali yang biasa nampak dan hendaklah mereka menutupkan
kain kerudung ke dada mereka, dan janganlah menampakkan
perhiasannya". [An Nuur:31].
Setiap muslimah tetap wajib berhijab meskipun ilmu, akhlak dan
perilakunya masih banyak kekurangan,
sebagaimana setiap muslim juga wajib sholat fardhu, puasa ramadhan,
sholat jumat (bagi pria), dll, meskipun ilmu, akhlak dan perilakunya
masih banyak kekurangan,,
Kewajiban menutup aurat (berhijab) tidak hilang meski masih punya
banyak kekurangan dalam bidang ilmu, akhlak, maupun perilaku.
Sebagaimana kewajiban sholat fardu, puasa ramadhan, atau sholat jumat
(bagi pria) juga tidak hilang meskipun orangnya masih punya banyak
kekurangan dalam ilmu, akhlak, maupun perilaku.
Dengan berhijab, semoga akhlak dan perilakunya semakin lama semakin
baik. Sebagaimana dengan sholat dan puasa ramadhan semoga akhlak
dan perilaku orang2 yg mengerjakannya juga semakin lama semakin baik.
Berhijab akan meminimalisir berbagai dampak negatif yang mungkin
terjadi jika mengumbar aurat. Berhijab membuat wanita lebih aman dari
sasaran kejahatan, dan membuat para lelaki tidak terfitnah olehnya.
===============================
MAU JILBABIN HATI DULU ???
Si A : “Ukhti…Kenapa kamu tidak berjilbab?”
Si B : “Ah…Suka2 saya. Walaupun tidak berjilbab, yang penting kan
hatinya!!”
Si A : “Berarti kalo ada orang yang gak mau shalat, gak mau puasa, gak
mau zakat, gak mau sedekah, gak mau berbakti kpd orgtua, dll, boleh
donk??? Kan yg penting hatinya???
Si B : “Beda itu!…Byk wanita yg gak berjilbab tapi hatinya baik, dan byk
juga wanita yg berjilbab tapi hatinya buruk!
Si A : “Itu gak beda, karena sama2 perintah Allah. Jilbab itu aplikasi dari
ketaatan kita dalam beragama. Bagaimana bisa dikatakan hatinya baik
jika dia durhaka kpd Allah? Seorg anak yang durhaka kepada orgtua saja
dikatakan hatinya buruk, apalagi yang durhaka kepada Allah? Bukankah
banyak juga wanita yang berjilbab tapi hatinya baik, dan banyak juga
wanita yang gak berjilbab tapi hatinya buruk??”
Si B : “Ya udah…itu terserah saya! Saya mau menjilbabkan hati dulu!!!”
Si A : “Emang hati bisa dijilbabin? Beli dimana jilbabnya nanti? Jadi kalo
ada laki2 yang disuruh memelihara jenggot, bisa2 dia nanti bilang: ‘Saya
mau jenggotin hati dulu!’Hehehehe…”
Si B : (kabuurrr….)
(dari Abu Fahd)
============================
Banyak wanita yang ingin menjilbabkan hatinya dulu
Kalau kita menunggu smpai hati kita terjilbabkan,smpai kpan???
Karena hati manusia itu tmpat khilaf dan salah
jangan2 nanti orang juga beralasan tidak mau sholat karena ingin
mensholatkan hatinya dulu, gak mau puasa karena ingin mempuasakan
hatinya dulu, dll
jika ada yg berkata gak perlu pake jilbab yg penting hatinya baik,, jgn2
nanti dia juga akan berkata gak perlu sholat, puasa, wudhu, ngaji, dzikir,
haji, umroh, sholawat, dll, yg penting hatinya baik,
setan memang pintar menggoda manusia dan mempermainkan pikiran
manusia, sehingga manusia semakin jauh dari kebaikan,
========================
Berjilbab, Apakah Harus Hatinya Dulu?..
Penjelasan apa yang kiranya "tepat&mengena" ketika kita dihadapkan
dengan sodara muslim kita yg berkata demikian :
" lebih baik dijilbabin dulu hatinya,dibenerin dulu,baru deh nanti
jilbab'an . Lha daripada nanti copat-copot, kan kasian juga Islam jadi
jelek di mata orang. Blablabla..." gitu ustadz.
Saya berharap, nanti ..sapa tahu kalau akhwat-akhwat di seantero
Indonesia tercinta ini ketemu orang yg demikian bisa ditegur dengan
nasehat/wejangan yang "pas " yang ustadz kasih . Jazakalloh.
Jawaban Ustadz Abdullah Hadrami:
Saudaraku –Barokalloh Fiik,
Saya ingin bertanya kepada mereka yang mengatakan seperti itu:
"Bagaimana cara men-jilbab-i hati?"
Bukankah hati menjadi tertutup jilbab apabila jilbabnya ada di hati?...
Karena hatinya tertutup jilbab akhirnya mereka tidak bisa lagi berpikiran
jernih dan benar, sehingga mereka mengatakan seperti itu…
Jilbab itu bukan di hati, tapi jilbab itu menutupi seluruh tubuh kecuali
wajah dan telapak tangan.
Sebagian Ulama' mengatakan wajah dan telapak tangan juga wajib
ditutup, dan sebagian yang lain mengatakan tidak wajib akan tetapi
sunnah dan afdhal.
Allah Ta'aala berfirman: "Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu,
anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah
mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian
itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di
ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS.
Al-Ahzaab: 59).
Yang benar adalah;
TUBUHNYA DI-JILBAB-IN DAN HATINYA DI-BENER-IN,
keduanya wajib dilakukan oleh semua perempuan muslimah.
Jadi, kewajibannya ada dua, yaitu tubuhnya di-jilbab-in dan hatinya di-
bener-in.
Seandainya kewajiban yang satu masih belum bisa dikerjakan maka
kewajiban yang satunya tetap harus dikerjakan dan tidak digugurkan.
Seandainya hatinya masih belum bisa dibenerin, tetap wajib atasnya agar
tubuhnya di-jilbab-in.
Semoga Jelas dan Mencerahkan.
Wallaahul Musta'aan.
**********************

Tidak ada komentar: