Minggu, 20 Juli 2014

Ustadz Felix Siauw.

Ustadz Felix Siauw.

orang-orang yang ingin mencapai kebaikan lewat jalan keburukan | tak ada ubahnya menyapu dengan lumpur lalu berharap bisa bersih

di zaman ini mudah sekali orang beralih dukungan, hari ini memuji besok memaki | hari ini dijadikan pahlawan besok sudah jadi pecundang

aib dibuka dan fitnah ditebar, pujian murah demikian pula cacian | benarkah semua itu dilakukan demi kebenaran dan keyakinan?

dalam Islam, perang pun ada etika, dalam Islam membenci pun ada tuntunan | bahwa semua karena Allah, pada amalnya bukan pada orangnya

sekarang yang dibenci itu orang bukan ke-kufuran-nya | yang dipuji itu orang bukan ke-Islaman-nya

tatkala jagoannya bermaksiat dia kata "ini terpaksa, darurat" | saat yang dimusuhinya beribadah dia kata "ini pencitraan"

kita tak ubahnya seperti anak kecil yang tak bijak | lupa tujuan dan kehilangan tempat berpijak

kita berubah mendukung orang bukan syariat | kita berubah memuji orang bukan apa yang dia pegang

kita sibuk dengan agenda dan kepentingan orang lain | membelanya lebih daripada Al-Qur'an dan As-Sunnah

kita mulai lebih banyak berkata-kata tentang demokrasi, tentang nasionalisme | lebih daripada berkata-kata tentang syariat, tentang Islam

kita fokus pada pemenangan orang bukan pemenangan syariat | berharap pada orang bukan berharap pada kebaikan Islam

lalu siapa yang mengingatkan ummat bahwa Al-Qur'an ini wajib diterapkan? | bahwa ucapan Rasulullah bukan hanya sejarah tapi panduan?

tugas ulama bukan mendukung satu atau dua pemimpin | tapi memastikan mereka menerapkan hukum Allah

bencilah seadanya, cintailah seadanya, manusia bisa dan cepat berubah | dan saat itu terjadi, jangan sampai kita yang sakit hati, rugi

cintai Allah sepenuhnya, perjuangkan Al-Qur'an dan As-Sunnah sampai mati | sampai kapanpun kita takkan kecewa, Allah takkan ingkar janji

begitulah saya tidak mendukung satu dua pemimpin | tapi saya mendukung siapapun yang berkomitmen pada syariat Allah

ambillah ini sebagai nasihat bila bermanfaat | bila tidak ada kebaikan, abaikan saja | jangan sampai jadi dosa karena mencela 

Tidak ada komentar: