Senin, 10 Maret 2014

Jangan Salahkan Islam

Jangan Salahkan Islam

gaulislam edisi 325/tahun ke-7 (12 Rabiul Awwal 1435 H/ 13 Januari 2014)
Hampir di setiap kesempatan mengisi acara remaja, saya selalu memberikan pertanyaan di awal pembahasan materi, atau di pertengahan, termasuk menjelang akhir penyampaian materi. Pertanyaan sederhana dan saya sekadar ingin mengetahui tingkat pengenalan dan pengetahuan mereka terhadap Islam. Umumnya saya menyodorkan pertanyaan yang kira-kira gampang dijawab. Misalnya meminta mereka untuk menyebutkan nama-nama sahabat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam. selain Khulafa ar-Rasyiddin. Eh, tapi malah banyak juga yang menjawab Ali bin Abi Thalib ra, Umar bin Khaththab ra, Usman bin Affan ra, dan Abu Bakar ash-Shiddiq ra. Halah, entah mereka tidak mendengar pertanyaannya atau memang nggak tahu nama-nama sahabat mana saja yang tergolong al-Khulafa ar-Rasyidin dan sahabat mana yang bukan termasuk Khulafa ar-Rasyiddin.

Ada pula yang malah sama sekali nggak tahu nama-nama putri Rasulullah saw. Waduh, memprihatinkan memang. Tapi ketika ditanyakan nama-nama selebritis remaja, banyak yang serentak menjawab tahu dan menyebutkan namanya. Halah, musibah besar ini. Tapi yang jelas, pertanyaan seputar nama-nama sahabat Rasullah saw. itu rupanya merepotkan mereka. Bukan hanya di satu tempat lho. Tapi merata di seluruh tempat yang pernah saya kunjungi untuk mengisi acara remaja tersebut. Saya kemudian berpikir, bagaimana dengan pengetahuan mereka tentang Islam yang lebih dalam: fikih, syariat, dan akidah? Allahu’alam.
Sobat gaulislam, kondisi kita saat ini memang sudah sangat memprihatinkan. Baik luar maupun dalam. Faktor eksternal (luar) adalah tidak tersampaikannya informasi Islam dengan benar dan baik. Media massa umum lebih ‘senang’ menyampaikan informasi tentang Islam yang dianggapnya tidak baik menurut ukuran mereka. Isu terorisme yang secara tidak langsung pemberitaannya mengarah kepada keterkaitan kelompok tertentu dalam Islam yang harus bertanggungjawab terhadap teror tertentu. Lha, Islam memang sampai, tapi dengan persepsi yang buruk akibat ulah pelaku media massa yang melanggar aturan yang mereka buat sendiri dalam kaidah jurnalistik, yakni memberi opini sesuai keinginannya, bukan menyampaikan berita sebagai fakta apa adanya yang harus disampaikan.

Nah, faktor internalnya adalah, kelemahan kita sebagai muslim yang kayaknya jauh banget dengan Islam. Ada jurang luas membentang yang memisahkan kaum muslimin dengan Islam. Hal ini terjadi akibat melemahnya ikatan kaum muslimin terhadap Islam. Awalnya, sangat boleh jadi ketika lunturnya tradisi keilmuan di kalangan kaum muslimin. Akibatnya, karena malas belajar Islam kaum muslimin jadi nggak ngerti dengan Islam yang menjadi agamanya. Wajar kan kalo ada jarak yang sangat lebar antara Islam dengan kaum muslimin. Mengenaskan sekali.

Itu sebabnya, melihat fakta dari cerita di awal tulisan ini, kita seharusnya bisa menyadari bahwa kondisi remaja yang nggak ngeh dengan nama-nama sahabat Rasulullah saw. tersebut atau masyarakat pada umumnya yang nggak ngeh dengan Islam dan ajarannya, bukanlah murni seratus persen salah mereka. Tapi ini lebih karena lingkungan saat ini memang nyaris tak memberikan tempat untuk informasi Islam, bahkan sekadar untuk mengenalkan tokoh-tokoh para sahabat Rasulullah saw. yang bisa dijadikan teladan bagi kita saat ini. Media massa lebih fokus dan giat bekerja untuk memberikan informasi kekinian yang memang bertabur fakta dan data produk kehidupan saat ini yang didominasi oleh Kapitalisme-Sekularisme.

Masa’ sih? Hehehe.. jangan kaget dan nyolot gitu dong. Coba aja perhatiin acara-acara televisi yang nyiarin acara keislaman. Sangat sedikit kalo nggak mau dibilang nggak ada. Bukan tak ada sama sekali. Ada sih acara-acara keislaman, tapi ditaronya menjelang shubuh atau sesaat setelah azan shubuh. Dimana orang yang baik-baik lagi persiapan pergi ke masjid untuk shalat shubuh berjamaah, atau setidaknya lagi persiapan untuk shalat shubuh di rumah untuk kemudian berangkat kerja pagi bagi yang udah kerja. Bagi mereka yang abis begadang nonton sepakbola liga Eropa atau begadang main gaple ya jam segitu masih ngorok dengan tenang sambil ngimpi menang judi. Jadinya banyak yang nggak bisa nonton tuh acara. Setelah jam 6 pagi, jangan harap deh ada televisi yang nayangin siaran ceramah agama Islam. Palingan kalo Ramadhan aja kali ya yang frekuensi waktunya jadi meningkat.

So, wajar aja kalo kita lebih kenal nama-nama selebritis karena gosipnya hampir tiap hari. Udah gitu, tradisi belajar kaum muslimin juga terkategori melempem. Silakan aja bandingkan dengan acara konser musik. Jamaah yang hadir mendengarkan pengajian nggak sebanyak yang jejingkrakan nonton konser musik dari grup musik pujaannya. Jarang banget melihat ada remaja yang menjadi jamaah pengajian berebut tempat paling depan. Umumnya nyari tempat strategis untuk menyendiri dalam kantuk. Maka, dipilihlah tembok atau tiang buat nyender. Yeee… beda banget dengan mereka yang sregep berebut tempat paling depan saat nonton konser musik meski udah diusir-usir sama penjaga keamanan panggung. Tetep aja ngotot biar dapetin tempat strategis untuk memfoto idolanya atau sekadar bisa salaman. Astaghfirullah…

Salah paham tentang Islam

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam, ada lagi penyakit yang menerpa kaum muslimin saat ini, yakni salah paham terhadap ajaran Islam. Intinya, Islam nggak dipahami dengan benar dan baik oleh kaum muslimin. Mengapa ini bisa terjadi? Setidaknya ada tiga faktor. Pertama, kaum muslimin salah mengambil jalan hidup, bukan Islam yang diambil, tapi ideologi selain Islam. Mereka menganggap bahwa Islam tak bisa menjadi alat perjuangan, sehingga tak perlu dilibatkan mengatur kehidupan. Kedua, kaum muslimin tidak utuh mempelajari Islam. Ketiga, adanya upaya sistematis mengaburkan pemahaman Islam yang dilakukan oleh musuh-musuh Islam melalui tokoh-tokoh yang berasal dari kaum muslimin hasil didikan musuh-musuh Islam. Jadinya, lengkap sudah penderitaan kaum muslimin saat ini.

Faktor pertama yang memicu salah paham tentang Islam adalah karena kaum muslimin salah dalam mengambil jalan hidup. Halah, ini sih pastinya bukan cuma salah paham, tapi yang jelas udah salah jalan, karena salah mengambil sumber informasinya. Kayak orang mau bepergian ke suatu tempat, tapi peta jalannya salah. Ya, nggak nyampe tujuan. Tul nggak?

Beberapa bukti atas fakta ini adalah, banyaknya kaum muslimin yang memperjuangkan feminisme, demokrasi, sekularisme, kapitalisme, bahkan sosialisme dengan menganggap bahwa  hal itu lebih relevan untuk saat ini. Waduh, celaka banget tuh. Sebab, sejatinya ide-ide itu bertentangan dengan Islam dan bahkan menentang Islam. Itu tahapan idenya. Akibatnya dalam tataran praktik, nggak sedikit kaum muslimin yang bangga menyandang istilah “Kiri” (baca: kaum sosialis) hingga akhirnya mereka berjuang di masyarakat dengan cara-cara seperti yang dilakukan kaum sosialis (misalnya unjuk rasa anarkis dan menggunakan kekerasan fisik), ideologinya pun ya sosialisme-komunisme. Padahal dirinya muslim, lho. Kadang ada yang masih suka shalat juga.

Oya, nggak sedikit pula dari kaum muslimin yang merasa sudah menjadi manusia seutuhnya ketika memperjuangkan demokrasi. Maka, seks bebas tumbuh subur, pergaulan bebas antara laki dan perempuan jadi tradisi, pengingakaran terhadap agama juga marak. Menyedihkan sekali bukan? Inilah buah dari salah mengambil informasi jalan hidup, karena menganggap Islam tak mampu menyelesaikan kehidupan hingga akhirnya memilih kapitalisme dan juga sosialisme. Hmm.. kasihan banget!
Sobat gaulislam, untuk faktor kedua yang memungkinkan munculnya salah paham terhadap Islam adalah kaum muslimin tidak utuh mempelajari Islam. Setengah-setengah, gitu lho. Kasarnya sih, apa saja dari Islam yang menurutnya baik dan menyenangkan diambil, sementara yang bikin ribet bagi dirinya ditinggalin jauh-jauh. Ini namanya pilah-pilih sesuka nafsunya. Bukan atas pertimbangan akidah dan syariat Islam. Superkacau banget kan pemahamannya?

Shalat akan dilaksanakan kalo dengan shalat ia merasa tentram dan tenang. Jadi bukan atas pertimbangan hukum syara dan ketataan kepada Allah Ta’ala dalam melaksanakan shalat, tapi karena shalat membuat dia tenang. Itu sebabnya, ia akan mengambil ajaran Islam tentang shalat. Tapi jika menurut hawa nafsunya ajaran shalat itu bisa mengganggu aktivitasnya berbisnis, maka ia akan tinggalkan shalat itu. Karena menganggap waktu shalat itu mengganggu urusan penting yang dia kerjakan. Daripada memilih menghentikan sementara kepentingan bisnisnya untuk shalat, ia malah memilih kepentingan bisnis dan meninggalkan shalat.
Hmm.. bisa juga kasusnya adalah dalam berbagai produk syariat yang ada dalam Islam tapi dipilih-pilih juga sesuka hawa nafsunya. Sangat boleh jadi ada kaum muslimin yang rajin shalatnya. Benar memang, karena sudah melaksanakan salah satu ajaran Islam. Tapi, ia membenci ajaran Islam yang lain seperti aturan tentang bolehnya poligami. Setengah mati ia meneriakkan protes bahwa poligami itu menyengsarakan kaum perempuan. Ini kan aneh yang bapaknya ajaib alias aneh bin ajaib. Iya kan? Padahal, syariat tentang poligami ada dalam Islam. Meski derajat hukumnya hanya sebatas mubah dan itu pun bagi yang mampu saja mengamalkannya.

Itu sebabnya, setengah-setengah dalam mempelajari Islam berdampak tidak utuhnya pemahaman tentang Islam. Tanggung, gitu lho. Bukan tak mungkin pula jika akhirnya marak bermunculannya para pelaku malpraktik dalam ajaran Islam. Hukum yang wajib dilakukan malah ditinggalkan, tapi yang sunah dikerjakan seolah menjadi kewajiban. Contohnya, banyak para wanita yang getol shalat sunnah tahajjud, tapi kalo keluar rumah rambutnya dibiarkan bebas tanpa ditutupi kerudung dan bagian tubuhnya dengan sukses dilihat orang lain karena tak menutup aurat dengan sempurna. Piye iki? Harusnya kan yang wajib dilakukan, yang sunnah juga dikerjakan semampunya. Inilah yang disebut malpraktik alias salah prosedur dalam menjalankan syariat Islam, Bro.

Nah, mengenai faktor ketiga yang sangat mungkin memicu terjadinya salah paham terhadap Islam adalah banyaknya cendekiawan muslim yang menyampaikan Islam dengan pemahaman yang keliru. Islam yang disampaikan itu sudah dimodifikasi terlebih dahulu, sesuai selera dan keinginan mereka yang dipesankan dari musuh-musuh Islam. Mungkin saja cendekiawan muslim yang menyebarkan pemahaman Islam yang keliru ini nggak nyadar kalo dirinya diperalat oleh musuh-musuh Islam, atau bisa saja mereka tahu bahwa yang disampaikannya itu keliru tapi karena demi jabatan atau harta berlimpah yang dijanjikan kalangan tertentu yang membenci Islam, akhirnya ya mereka lakukan juga tugas salahnya tersebut.

Sobat gaulislam, bagi cendekiawan yang nggak nyadar kalo mereka udah menyampaikan Islam secara keliru, karena ia mempelajari Islam dari sumber yang salah. Ada semacam penyusup yang seolah-olah tahu dan paham Islam, tapi karena dianggap ulama atau cendekiawan akhirnya omongannya didengar meskipun sebenarnya menebarkan racun. Contohya, jihad diartikan sempit hanya secara bahasa yang bermakna sungguh-sungguh. Jihad menurut bahasa (haqiqah al-lughawiyah), sebagaimana dituturkan oleh Imam Naisaburi dalam kitab tafsirnya, adalah: “Mencurahkan seluruh tenaga untuk memperoleh maksud (yang dikehendaki).” (Dr. Muhammad Khair Haikal, al-Jihad wa al-Qital fi as-Siyasati as-Syar’iyyah,jilid I/40). Definisi jihad menurut bahasa sangat umum, sehingga apapun usaha seseorang, dengan motivasi baik atau buruk sekali pun, bisa tergolong jihad.

Namun, Islam telah meletakkan kata jihad dengan pengertian syara’ (haqiqah as-syar’iyyah). Ratusan kata jihad tersebar di dalam al-Quran maupun as-Sunnah. Dan pelaksanaan aktivitas jihad memiliki metode dan cara-cara tersendiri yang telah diatur secara sempurna oleh ajaran Islam. Dari sinilah muncul pengertian bahwa kata jihad memiliki makna syar’iy. Pengertian jihad menurut syara adalah:”Mencurahkan seluruh tenaga untuk berperang di jalan Allah, baik langsung maupun dengan cara membantunya dengan harta benda, pendapat, atau mendukung logistik (perbekalan), dan lain-lain.” (Ibnu ‘Abidin, Rad al-Muhtar, jilid III/336)
 
Jika demikian halnya, maka mana pengertian jihad yang lebih layak digunakan oleh kaum muslimin? Untuk memperoleh jawabnya, cukuplah kita merujuk pada perspektif syariat Islam.  Para ahli ushul fikih telah menyinggung kaidah: ”Makna syar’iy lebih utama diambil berdasarkan pengertian syara, dari pada pengertian bahasa maupun ‘urf” (‘Atha bin Khalil, Taysir al-Wusul ila al-Ushul, hlm. 296)  

Itu sebabnya, istilah jihad lebih layak digunakan berdasarkan pengertian syara, bukan berdasarkan pengertian bahasa. Jadi, jihad artinya adalah perang melawan orang-orang kafir yang memusuhi Islam.
Akibat salah persepsi ini, kaum muslimin nggak mau lagi ngomongin jihad dalam pengertian perang (apalagi melakukannya?) karena toh sudah bisa disebut jihad dengan melakukan suatu perbuatan asalkan sungguh-sungguh melakukannya. Ini jelas kekaburan makna dari aslinya. Sangat membahayakan pemikiran tuh!
Ini baru satu contoh lho. Belum yang lainnya seperti ada cendekiawan muslim yang berusaha keras memperjuangkan sekularisme, getol mendakwahkan demokrasi, nggak lelah terus menyebarkan liberalisme dalam Islam. Apakah mereka ulama? Ya, jika dilihat dari keilmuannya sangat boleh jadi mereka ulama. Tapi seperti kata Rasulullah saw. ulama itu ada dua jenis: ulama yang benar dan baik, tapi juga ada ulama yang jahat dan buruk perbuatan maupun pemikirannya. Waspadalah terhadap tipe jenis ulama yang jahat ini.
Oya, apakah ini salah Islam? Nggak kok. Ini murni salah pelakunya. Entah tanpa disadarinya atau disadarinya dengan sangat. Sebab, yang jelas adalah kesalahan dari mereka yang menyebarkan Islam dengan informasi yang keliru. Akibatnya, tentu banyak kalangan awam dari kaum muslimin yang mengikuti apa yang disampaikan ulama jahat ini dengan alasan hal itu memenuhi selera liberalnya sebagai muslim yang nggak mau terikat ajaran Islam. Mereka menganggap bahwa agama hanya urusan pribadi dan tentunya negara nggak boleh sama sekali menerapkan aturan negara berdasarkan aturan agama untuk ngurus rakyat. Ya, inilah sekularisme, sobat. Berbahaya! Jauhi! [solihin | Twitter @osolihin]

Cinta Tanpa Maksiat 1

Cinta Tanpa Maksiat 1

gaulislam edisi 328/tahun ke-7 (3 Rabiul Tsani 1435 H/ 3 Februari 2014)

Udah deh, nggak usah ditutup-tutupin. Maksiat yang kamu lakukan suatu saat akan terbongkar juga. Nggak usah ngerasa bahwa kamu akan aman-aman saja atas apa yang kamu lakukan selama ini. Allah Ta’ala Mahatahu, lho. Awas, jangan coba-coba berbohong ya. Widiw, ngancem ceritanya nih. Hehehe.. sori, bukan nuduh, tapi sekadar membaca fakta saja. Jadi, kalo kamu nggak ngerasa berbuat salah, ya tulisan ini jangan dimasukkin ke hardisk, eh ke hati. Anggap saja sebagai bahan sentilan buat yang lain. Oke?

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Ngomongin soal cinta dan juga tentang maksiat, sepertinya hubungannya ama dekat lho. Gimana pun juga, masa remaja emang sedang hot-hotnya dengan perasaan suka terhadap lawan jenis. Rasa suka itu kemudian dirangsang sedemikian hebat melalui tayangan sinetron, lagu, film dan juga acara-acara di televisi lainnya yang memproduksi dan mengemas tentang cinta. Namun, karena tak dilandasi dengan keimanan dan ketakwaan, akhirnya rasa cinta itu malah diarahkan kepada hal-hal yang maksiat. Misalnya pacaran.

Hah, pacaran itu maksiat? Lho, kamu baru tahu? Jadi, selama ini kamu nggak ngeh bahwa pacaran itu maksiat? Waduh, pantesan banyak yang kirim SMS curhat ke redaksi gaulislam malah minta saran soal pacaran. Wah, apa nggak ngeh kali ya kalo gaulislam di banyak tulisannya selalu menggempur para aktivis pacaran dan mengkampanyekan bahwa pacaran itu pintu gerbang menuju perzinaan. Okelah, mungkin itu pembaca baru gaulislam. Nggak apa-apa, dengan begitu kan gaulislam jadi punya ladang amal untuk terus mengingatkan para remaja tentang pentingnya memahami Islam dan menjauhi hal-hal yang maksiat. Pacaran itu maksiat, jadi harus dijauhi. Setuju? Ayo, yang setuju mana goyangnya, eh, mana suaranya?
Sobat gaulislam, sebelas tahun yang lalu (tahun 2003), saya pernah menulis buku Jangan Nodai Cinta. Buku ini saya tulis duet dengan teman saya. Alasan menulis buku tersebut, karena kami berdua (termasuk pihak penerbit) prihatin dengan banyaknya remaja yang terjerumus ke dalam kemaksiatan dengan alasan memperjuangkan cinta atau setidaknya atas nama cinta. Tahun-tahun itu, memang belum booming penyebaran informasi via facebook dan twitter, sehingga penyebaran promosi buku itu lebih banyak melalui majalah dan juga koran plus mengadakan acara di berbagai tempat. Saya dan kawan saya sempat berkeliling dari satu kota ke kota lain yang disponsori penerbit untuk mempromosikan buku Jangan Nodai Cinta, sekaligus sebagai bagian dari aktivitas dakwah agar para remaja paham apa itu cinta dan bagaimana mengekspresikannya. Alhamdulillah, meski tak disebar via jejaring sosial, saat itu buku kami terjual lebih dari 45 ribu eksemplar. Sebuah pencapaian yang wajib kami syukuri. Bahkan di tahun 2009 buku tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Malaysia dan diterbitkan di Malaysia. Alhamdulillah. Semoga ada jejak kami yang masih tertinggal dalam ingatan para pembaca dan menularkannya kembali kepada yang lain, terutama kepada para remaja saat ini.

Ngomongin soal cinta bagi remaja seperti tak pernah ada habisnya. Saya menyadari juga ketika memutuskan menerbitkan buletin gaulislam bersama kawan-kawan bahwa tema remaja itu pasti “itu-itu saja”, khususnya soal pergaulan dan cinta di kalangan remaja. Tetapi alhamdulillah saya dan kawan-kawan nggak pernah bosan karena pembaca buletin ini terus berganti dari generasi ke generasi. Selain itu, selama kapitalisme-sekularisme masih menjadi ukuran gaya hidup bagi masyarakat di negeri ini, maka akan selalu ada celah untuk berbuat salah bagi masyarakat, maka gaulislam hadir untuk mengingatkannya. Akan menjadi penjaga Islam. Insya Allah.

Cinta buta membawa petaka
Seorang kenalan menulis status di sebuah grup yang saya ikuti. Dia menulis keprihatinannya soal kasus Asmirandah, selebriti yang kisah cintanya jadi jajanan empuk media massa. Apa isi tulisan yang disampaikan kenalan saya itu? Ini isinya: “Buat para pejuang garda depan Negara Islam Internasional, kasus Asmirandah mungkin hanyalah berita ecek-ecek yang tidak penting banget sih. Tapi mohon maaf, buat saya, itu cukup penting. Paling tidak, ketika mendadak harus jadi ustadz untuk mengisi pengajian majlis taklim, bisa jadi studi kasus. Maklum, majlis taklim kan member-nya rata-rata masih penyuka acara tivi yang begituan. Jadi, ijinkan saya prihatin, ternyata Andah sudah murtad demi pemuda tengik Jonas.”

Saya tulis apa adanya dari status facebook kenalan saya itu. Oya, sebenarnya bukan kenalan biasa. Beliau boleh dibilang guru menulis saya sejak lama. Maksudnya, saya banyak belajar juga dari beliau bagaimana cara menulis hanya dengan membaca tulisan-tulisan beliau. Unik ya? Ya, saya memang penyuka banyak tulisan, tentu saja menyukai juga penulisnya. Nah, beliau merasa gusar dengan fakta kasus Asmirandah yang berbelit-belit seperti itu. Ini awalnya soal cinta, tetapi karena tak dilandasi keimanan yang kokoh akhirnya malah mengorbankan keimanannya. Cinta buta memang membawa petaka. Waspadalah!

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Remaja muslim saat ini juga banyak lho yang pacaran. Bahkan tak sedikit dari mereka sebenarnya sekolah di sekolah berlabel Islam. Alasan  mereka yang pacaran adalah karena cinta harus diekspresikan sebagaimana contoh yang mereka lihat di banyak tayangan televisi dan di kehidupan nyata masyarakat sekular. Kalo ekspresi cinta yang dilihat di tayangan televisi ya umumnya ekspresi yang salah. Pacaran kan dosa. Itu maksiat, Bro en Sis. Apa? Kamu nggak setuju? Apa kamu rela membiarkan dirimu dan banyak remaja lainnya terjerumus makin dalam di jurang kenistaan? Miris!

Hati-hati jebakan setan
Jebakan setan ada pada komunikasi dengan lawan jenis yang kebablasan. Bercanda awalnya, tetapi akhirnya menjadi kebiasaan dan akrab. Waspadalah! Tentu, yang dimaksud “lawan jenis” di sini adalah dengan yang bukan mahrom. Sebab, banyak pria-wanita saling menyuka awalnya dari bercanda, via SMS misalnya. Maka, waspadalah berinteraksi dengan lawan jenis yang bukan mahrom. Jika harus berinteraksi, maka seperlunya saja sesuai kebutuhan. Jangan berlebihan.

Sobat gaulislam, komunikasi dan pertemuan yang tidak perlu antar lawan jenis yang bukan mahrom harus dijauhi. Jangan saling memberi peluang dengan alasan dakwah. Hati-hati! Sebab, mereka yang berkomunikasi secara intens dengan lawan jenis bisa saja tidak melakukan pacaran, tetapi jika isi komunikasinya sangat akrab, itu mengundang bahaya. Bukankah sudah banyak contoh buruk akibat pergaulan bebas antar lawan jenis bukan mahrom berawal dari komunikasi yang ‘nyerempet-nyerempet’ dan nggak perlu? Contohnya nih saling kirim SMS, “Eh, kamu sama aku kelihatannya cocok deh. Mungkin kalo kita nanti jadi suami-istri bisa bahagia. Hahaha….”. Atau isi SMS lainnya yang dikirim seorang ikhwan ke seorang akhwat sesama aktivis rohis, “Eh, apa bener ada anak rohis yang naksir aku?” Waduh, ini jelas interaksi yang kebablasan. Nggak boleh tuh!

Suatu ketika saya pernah menasihati seorang kenalan yang ngobrol dengan seorang teman perempuannya dengan begitu akrab di suatu tempat. Nasihat saya sederhana saja, meminta dia jangan bekhalwat alias berdua-duaan dengan lawan jenis yang bukan mahrom. Bener lho. Hati-hati, itu jebakan setan!
Suatu waktu saya juga sempat memergoki dua anak SMA (laki-perempuan sedang berduaan di anak tangga sebuah warnet). Saya katakan bahwa itu kemasiatan. Kedua anak SMA laki-perempuan berkerudung nampaknya kaget dan malu dan dia minta maaf ke saya. Saya jelaskan, bahwa tak perlu meminta maaf kepada saya karena yang harus kalian lakukan adalah memohon ampun kepada Allah Ta’ala dan tak mengulangi perbuatan itu lagi. Waspadalah Bro en Sis, jebakan setan memang banyak ragamnya. Kuatkan iman kita.
Nah, masalahnya nih, menunggu remaja untuk sadar bahwa tindakan maksiat itu berbuah dosa dan petaka memang agak sulit, maka harus ada pihak yang mengingatkan dan menegurnya. Jika itu terjadi dalam sebuah komunitas atau institusi maka wajib ada teguran, peringatan hingga hukuman. Untuk apa adanya teguran dan hukuman? Tentu saja untuk menegakkan syariat Islam agar bisa menyelematkan kita semua.

Cinta itu fitrah
Ibnu Qayyim al-Jauziyah menjelaskan, “Semua orang yang berakal sehat menyadari bahwa kenikmatan dan kelezatan yang diperoleh dari sesuatu yang dicintai, bergantung kepada kekuatan dorongan cintanya. Jika dorongan cintanya sangat kuat, kenikmatan yang diperoleh ketika mendapatkan yang dicintainya tersebut lebih sempurna.”

Ibnu Abbas berkata bahwa orang yang jatuh cinta tidak akan masuk surga kecuali ia bersabar dan bersikap iffah karena Allah dan menyimpan cintanya karena Allah. Dan, ini tidak akan terjadi kecuali bila ia mampu menahan perasaannya kepada ma’syuq-nya (kepada orang yang dicintainya), mengutamakan cinta kepada Allah, takut kepadaNya, dan ridha denganNya. Orang seperti ini yang paling berhak mendapat derajat yang disebutkan oleh Allah Ta;ala dalam al-Quran: “Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal (nya).” (QS an-Naazi’aat [79]: 40-41)

Tuh, catet! Maka, jangan coba-coba nekat mengekspresikan cinta di jalan yang salah, sebab cinta itu fitrah. Jika memang cinta karena Allah Ta’ala, maka kita tak akan berbuat maksiat dalam mengekspresikan cinta kita kepada lawan jenis. So, jauhi pacaran! Oya, insya Allah pekan depan kita bahas busuknya budaya jahiliyah bernama Valentine’s Day. Nantikan! [solihin | twitter @osolihin]

Ingat! Pacaran Itu Berbahaya

Ingat! Pacaran Itu Berbahaya

gaulislam edisi 331/tahun ke-7 (24 Rabiul Tsani 1435 H/ 24 Februari 2014)

Remaja mana yang tak pernah mendengar istilah pacaran? Mulai remaja perkotaan hingga pelosok desa, pasti pernah mendengar istilah ini. Tak peduli apakah ia bersekolah di sekolah umum yang serba bebas hingga pesantren yang identik dengan dunianya yang serba ketat dan terbatas. Semua pasti pernah mendengar istilah ini. Termasuk mungkin kamu yang saat ini baru membaca buletin gaulislam ini.
Lalu, dari sekian banyak remaja yang pernah mendengar istilah pacaran ini, berapa banyak sih yang ikut ‘ambil bagian’ di dalamnya? Baik itu para ‘eksekutor’ lapangan hingga simpatisannya? Jumlahnya ternyata banyak sekali alias mayoritas. Tapi mudah-mudahan, kamu bukan termasuk di dalamnya ya.
Sobat gaulislam, mungkin kamu bertanya-tanya, maksud eksekutor dan simpatisan pacaran itu apaan? Kok pacaran saja ada eksekutor dan simpatisannya? Bukankah eksekutor itu semacam algojo yang memenggal leher orang? Sedangkan simpatisan itu kan biasanya ada ketika musim pemilu.

Ah, sebenarnya itu hanya istilah saya saja. Eksekutor itu tepatnya pelaku utama pacaran. Dua orang yang katanya sedang dilanda cinta, dan menyalurkan cintanya tidak pada tempat dan waktu yang tepat. Disalurkan dengan rayu-rayuan, gandeng-gandengan, cipika-cipiki, hingga hubungan intim layaknya suami istri. Padahal mereka belum menikah. Naudzubillah.

Sedangkan simpatisan adalah mereka yang tidak sedang aktif melakukan pacaran karena berbagai sebab. Misalnya karena tidak laku, sudah menikah, dilarang ortu, dan lain sebagainya. Tapi mereka ini keukeuh sekali dalam menyebarkan dan mensosialisasikan ‘doktrin’ pacaran. Para simpatisan ini bisa berasal dari berbagai kalangan dan usia. Misalnya saja, guru, teman, bahkan kadang dari orang terdekat kita semisal saudara dan orang tua.

Maka berhati-hatilah. Eksekutor dan simpatisan pacaran ini, selain saat ini mayoritas, mereka juga menyebar alias ada di mana-mana. Bisa di sekolah, di kampus, di tempat kerja, di hotel, di kafe, di taman kota, di ladang, di balik rimbunnya pohon pisang. Halah!
Yang jelas, mereka bisa saja berada sangat dekat denganmu. Bisa sahabatmu hingga saudara dan orang tuamu. Mereka bisa saja makan satu meja denganmu. Tapi dari lisan mereka keluar berbagai pertanyaan, pernyataan, dan ajakan yang menggiring ke arah perbuatan nista bernama pacaran ini. Misalnya; “segede ini kok masih jomblo?” Atau “Kami khawatir kamu jadi perawan tua.” Atau “sebenarnya banyak yang naksir kamu.” Atau mungkin “Aku tak tega melihatmu sendiri. Jadilah pacarku.”

Beuh! Lihatlah, pertanyaan, pernyataan, dan ajakan itu seolah menebarkan aroma yang harum semerbak. Seolah menggambarkan simpati, kepedulian, dan perhatian. Padahal ketahuilah kawan, semuanya itu sejatinya hanyalah sampah belaka. Sampah beracun nan berbahaya yang jika engkau tergoda menelannya mentah-mentah, maka jalan hidupmu akan terseok-seok dalam sebuah jalan yang hina. Yang pada akhirnya akan menuntunmu dalam jurang kehancuran dan penyesalan yang dalam.

Allah Ta’ala berfirman, yang artinya, “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (QS al-Isra: 32)
Mungkin akan ada yang berkilah bahwa pacaran itu bukanlah zina. Oke. Tetapi coba kita renungkan, akankah dua orang insan akan jatuh pada zina seandainya mereka tidak pacaran? Akankah mereka akan jatuh pada perbuatan zina jika sebelumnya mereka jarang bertemu, tidak pernah bersentuhan, tidak pernah saling merayu, juga tidak pernah saling peluk dan cium? Jawabannya tidak.
Maka berdasarkan ayat di atas, maka pacaran memang bukan zina, tapi ia lebih ke arah perbuatan mendekati zina. Dan sebagaimana Allah melarang zina, Dia juga melarang manusia dari perbuatan mendekati zina alias pacaran ini. Boleh dikata, pacaran adalah pintu gerbang menuju zina.

Mengapa tetap pacaran?

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Namun sayang beribu sayang, meskipun Allah telah melarang manusia dari pacaran dan melakukan zina, akan tetapi masih saja banyak yang ‘doyan’ melakukannya. Menganggap segala larangan dan ancaman dari Allah sebagai angin lalu saja. Seolah-olah mereka tidak pernah mendengar larangan berpacaran ini sebelumnya.

Okelah, mungkin bisa dimaklumi seandainya yang melakukan pacaran adalah mereka yang tidak tahu bahwa pacaran itu haram. Tidak pernah mendapatkan informasi bahwa Allah melarang perbuatan ini. Namun akan sangat disayangkan jika yang melakukannya adalah mereka para remaja muslim yang pernah mendengar perihal larangan mendekati zina ini. Masihkah ada di hatinya rasa takut pada Allah Ta’ala? Ataukah mereka tidak sadar bahwa perbuatan ini tak ubahnya sebagai bentuk pembangkangan terhadap Pencipta mereka?
Mari kita ambil sebuah perumpamaan. Taruhlah misalnya ayah kita melarang kita merokok. Namun perintah itu malah kita abaikan. Kita malah merokok dan mengembuskan asapnya tepat di wajah ayah kita itu. Maka apa maknanya itu?

Maknanya adalah, kita menganggap adanya ayah kita sama dengan tidak adanya. Itu juga salah satu bentuk pembangkangan. Seolah-olah kita berkata pada ayah kita, “Siapa loe? Berani nglarang gue.”
Begitu pula dengan larangan Allah. Ketika Allah Ta’ala sudah melarang sesuatu dan kita tetap melakukannya, maka itu sama artinya kita menyepelekan Allah. Menganggapnya tidak ada. Atau menganggapnya ada tapi sengaja membangkang pada-Nya. Maka kalau sudah seperti ini, apa bedanya kita dengan iblis laknatullah alaih?

Padahal, Allah Ta’ala menurunkan Islam ini bukanlah untuk membuat susah hidup manusia. Islam ini diturunkan ke bumi sebagai bentuk nyata kecintaaan Allah pada manusia. Jika Allah memerintahkan sesuatu, maka pasti ada kebaikan di balik sesuatu itu. Begitu pula ketika Allah melarang sesuatu, pasti ada suatu bahaya atau hal-hal negatif yang akan terjadi manakala manusia melanggar larangan itu.

Begitu pula dengan pacaran ini. Allah Ta’ala melarang aktivitas ini karena ia menyimpan bahaya. Bahaya yang bisa saja menimpa manusia di dunia, lebih-lebih bahaya yang akan menimpanya ketika di akhirat.
Taruhlah di dunia seorang remaja melakukan pacaran. Maka yang pertama terenggut darinya adalah kesucian dan harga diri. Ia telah membiarkan harga dirinya diacak-acak dengan membiarkan orang asing yang masih bukan siapa-siapanya menyentuh dirinya atau bahkan lebih dari itu. Jika sudah seperti ini, maka ibaratnya, istri atau suami kita yang sesungguhnya kelak hanya akan menerima bekasnya alias sisa-sisanya saja.

Belum lagi ketika terjadi kehamilan di luar nikah. Karena belum ada ikatan pernikahan, maka biasanya rasa tanggung jawab rendah sekali atau bahkan hilang. Akhirnya terjadilah hal-hal yang tidak diinginkan. Hal yang pertama terjadi biasanya aib atau cap buruk dari masyarakat. Masyarakat akan memandang seorang perempuan yang hamil di luar nikah adalah perempuan murahan yang hina.

Persoalan akan semakin runyam manakala si pacar yang menghamilinya tidak mau bertanggung jawab. Banyak kasus hamil di luar nikah yang mana pasangan laki-lakinya memillih kabur. Hilang entah ke mana.
Maka pada akhirnya, banyak perempuan yang memilih jalan menggugurkan kandungannya alias aborsi. Menghancurkan dan mengeluarkan janinnya secara paksa. Membuatnya berakhir di tempat sampah.
Padahal bagaimana pun juga, aborsi ini sama saja dengan membunuh. Menghilangkan nyawa dari makhluk kecil yang tidak tahu apa-apa. Tidak tahu sebab musabab kenapa dia harus dibunuh. Padahal kedua mata mungilnya saja belum sempat terbuka dan memandang dunia ini. Kejam sekali, bukan?

Itu baru contoh bahaya yang yang akan didapatkan di dunia. Sebenarnya masih banyak lagi hal-hal buruk yang akan didapatkan di dunia. Belum lagi bahaya yang menunggu di akhirat. Melanggar larangan Allah, bukanlah sesuatu hal yang sepele. Allah Maha Adil. Jauh lebih adil dari hakim mana pun di dunia ini. Dia tidak akan melewatkan pelanggaran sekecil apa pun. Akan membalasnya dengan siksa-Nya yang pedih.
Maka sebelum semuanya terlambat, sebelum napas sampai di kerongkongan, ayo tinggalkan perbuatan mendekati zina alias pacaran ini. Sungguh sobat, bahaya atau mudharatnya itu sangatlah besar. Tidak hanya bahaya di dunia, belum lagi bahaya di akhirat.

Sobat gaulislam, bertobatlah segera. Jika saat ini kamu sedang mencintai seseorang dan berpacaran dengannya, maka segeralah menikah dengannya. Atau jika tidak, segera tinggalkan pacarmu itu. Putuskan hubungannya. Mari mendekat pada-Nya. Pasti kamu akan selamat. Selamat di dunia, lebih-lebih lagi selamat di akhirat.

Dan buat kamu yang hingga saat ini belum pernah berpacaran, pertahankan prestasimu itu. Jangan pernah sekalipun tergoda dengan bujuk rayu gombal nan manis. Menjomblo itu jauh lebih baik daripada menjerumuskan diri dalam pacaran. Karena sekali lagi ingatlah, pacaran itu bahaya.

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Daripada kamu sibuk dalam persoalan yang hina dan nista itu, sangat baik bila fokuskan jalan hidupmu untuk beribadah dan belajar dengan baik. Tuntutlah ilmu setinggi mungkin. Jadilah remaja yang shaleh/shalehah yang penuh dengan taburan prestasi. Baik itu prestasi di sekolah, maupun prestasi ibadah kepada Allah. Jika kamu bisa menjalaninya dengan benar dan baik, insya Allah kamu akan mendapatkan masa depan yang gilang gemilang. Prestasi hebat yang membanggakan. Baik itu masa depan di dunia maupun masa depan di akhirat. Oke? Siap! [Farid Ab | fardmedia.blogspot.com]

Jangan Lupakan Sejarah

Jangan Lupakan Sejarah

gaulislam edisi 332/tahun ke-7 (1 Jumadil Awal 1435 H/ 3 Maret 2014)

Sobat gaulislam, sampai saat ini militer Bashar al-Assad masih aja ngebantai saudara kita di Suriah. Belum lagi di Afganistan, Irak, Rohingya dan lain-lain. Malahan bulan Januari kemaren di facebook rame ama berita para ektrimis di Afrika Tengah ngebantai, ngebakar ama makanin jasad kaum Muslim. Kejadiannya itu di daerah Bangui, Afrika Tengah. Salah seorang ektrimis itu malahan nyebut dirinya sebagai ‘Mad Dog’ atau ‘Anjing Gila’ dan bangga karena udah ngelahap kaki si korban. Astaghfirullah!
Ya, kejadian kayak gini emang udah nggak aneh lagi. Kaum Muslimin ditindas ama kaum kafir yang emang dari dulu benci benget ama umat Islam. Banyak tuh saudara kita di luar sana yang nggak ngerasa aman padahal kan di tanah kelahirannya sendiri.

Sobat gaulislam, udah 80 tahun lebih nih kaum Muslimin hidup tanpa adanya pemimpin dunia. Yaitu sejak Khilafah Utsmani runtuh pada tanggal 3 Maret 1924 oleh Mustafa Kemal Attaturk laknatullah dan komplotannya. Semenjak itu, kaum Muslimin jadi terpecah belah dalam berbagai negara dan bangsa. Nggak cuma itu, kaum Muslimin juga ngalamin berbagai penderitaan dan problema yang nggak kunjung surut. Dalam sikon (situasi dan kondisi) kayak gini negara-negara Barat pada gencar ngelakuin berbagai konspirasi dan propaganda yang bisa ngelemahin iman kaum Muslimin bahkan sampai ngejauhin kaum Muslimin dari diin-nya sendiri. Jadinya, saat ini kaum Muslim didera berbagai krisis yang nggak habis-habis.
Wilayah kekuasaan Islam yang mulanya terbentang luas dari Sabang sampai Merauke berjajar pulau-pulau… eh kok malah nyanyi. Maksudnya, wilayah Islam mulai dari Spanyol di Eropa, pedalaman Afrika, Timur Tengah, Asia Selatan, Asia Tengah, Semenanjung Balkan hingga ke Timur Jauh, kini terpecah belah menjadi puluhan negara kecil yang dikuasai oleh para penjajah.

Berbagai bentuk krisis dan penjajahan terjadi baik di bidang politik, ekonomi, soal budaya, pendidikan dan lain-lainnya. Bahkan akibat program bantuan utang luar negeri, rakyat kaum Muslimin di daerah kaya yang harusnya kaya eh tetap aja miskin. Negeri-negeri Muslim menjadi objek jarahan, eksploitasi dan penindasan. Di Indonesia aja, udah berapa ton emas yang diangkut Freeport ke AS dan Kanada? Udah berapa barel minyak di negeri-negeri Teluk yang disedot melalui politik perdagangan yang curang?
Di bidang kemanusiaan, terjadi pembantaian atas kaum Muslimin di berbagai wilayah. Di Palestina, Afghanistan, Chechnya, Kashmir, dan negara lainnya. Tentu ini sangat memprihatinkan mengingat kita yang di Indonesia masih terbilang aman. Kalau di negara-negara tadi, mau ke luar aja susah. Bisa-bisa langsung ditembak. Dor!

Nah, semua krisis itu nunjukkin kalau kaum Muslimin belum mampu dalam ngadepin makar atau tipu daya negara-negara Barat. Bener kalau dikatakan bahwa Umat Islam yang jumlahnya lebih dari 1,2 miliar tak ubahnya seperti buih di lautan. Hal ini merupakan fakta kongkrit karena ketiadaan pemimpin Islam.

Islam menjadi rujukan peradaban dunia
Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Sesuai dengan subjudul di atas, udah pada tahu belum kalau Islam pernah menjadi rujukan perababan dunia? (Hayo, yang nggak tahu, berarti kudet nih. Makanya jangan update status melulu. Hehe…). Ya, Islam emang pernah jadi rujukan peradaban dunia yaitu ketika masa kejayaan Islam di Andalusia, Spanyol. Di bawah kekhilafahan Islam, Eropa yang awalnya berada dalam masa kegelapan berubah menjadi daerah maju dan terdepan. Pada masa ini kaum Muslimin berhasil melahirkan peradaban yang cemerlang. Kemajuan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, sains, kesenian, bahasa dan sastra. Nggak ketinggalan ilmu filsafat dan fiqih. Belum lagi kemajuan dalam pembangunan fisik.
Perkembangan pengetahuan di Spanyol emang sangat pesat, nggak kalah ama perkembangan ilmu pengetahuan di Bagdad dan Mesir. Misalnya ilmu fiqih. Berkembangnya ilmu fiqih di Spanyol menggambarkan bahwa di Spanyol pada saat itu udah banyak yang ahli dan paham dalam bidang agama. Mazhab yang berkembang saat itu adalah mahzab Maliki.

Kota-kota di Spanyol pernah menjadi pusat ilmu pengetahuan dan peradaban yang membuat banyak pelajar-pelajar Eropa nimba ilmu di sana (bukan nimba air di sumur ya!). Misalnya aja Cordova, sampai saat ini kota Cordova masih nyimpen peninggalan dari kejayaan Islam pada masa bani Umayyah. Salah satunya adalah Masjid Raya Cordova. Sampai sekarang nih, keindahan arsitekturnya tetap memukau para pengunjung (yang belum lihat, search aja di mbah google ya). Tapi sayangnya saya juga belum pernah ke sana tuh. Huhu…

Berbagai sarana keilmuan kayak gedung sekolah, universitas, perpustakaan dan masjid udah  dibangun. Malahan dibangun juga taman-taman yang indah untuk para cendekiawan berdiskusi. Wiih asik! (kalau di Indonesia ada nggak, ya?)

Kondisi kayak gini membuat ilmuan-ilmuan Muslim bermunculan. Di bidang matematika, ada Al-Khawarizmi yang merupakan orang pertama yang nulis buku tentang aljabar. Itu loh yang udah dipelajarin di SMP, inget nggak?
Di bidang kedokteran, ada Ibnu Sina atau di Barat dikenal Avicenna. Ibrahim ibnu Yahya an-Naqqash si pembuat teropong bintang modern. Ibnu Khaldun, penemu teori sejarah. Ahli sastra Ibnu Abd Rabbih, Ibnu Bassam dan Ibnu Khaqan. Dan masih banyak lagi.

Itu adalah bukti kontribusi Umat Muslim kepada dunia. Umat Muslim telah menciptakan dan mengembangkan teknologi dengan sangat baik sehingga berguna bagi dunia Barat sekaligus menolong Eropa dari masa kegelapannya. Keren kan?

Tapi saat kaum Muslimin nggak lagi berjaya di Andalusia, orang-orang Eropa berusaha bangkit dan lahir kembali. Ini dia yang namanya masa ‘renaissance’ atau ‘kelahiran kembali’. Mereka mengambil kemajuan teknologi milik kaum Muslimin. Coba kalau kita lihat Italia, segala seni dan ukirannya diambil dari seniman-seniman Muslim Spanyol. Cuma ada perubahan sedikit aja untuk menciptakan gaya orang Italia sendiri. Jadi, mereka hanya mempelajarinya dari umat Muslim.

Dakwah, jalan tegaknya syariat Islam
Islam emang udah nunjukin kontribusinya kepada dunia. Islam pernah berjaya dan berkuasa. Bahkan hingga memayungi 2/3 dunia. Subhanallah! Namun sayang banyak kaum Muslim yang nggak tahu. Lihat aja di SD, ada nggak pelajaran khusus yang ngebahas tentang masa kejayaan Islam? Paling yang diajarin tentang kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara. Betul? Kalau pun ada paling sekilas aja. Padahal, jangan lupakan sejarah Islam!

Nah, sekarang ini umat Muslim masih terpuruk. Sementara Barat dengan Kapitalisme-Sekulerimenya udah bikin negeri-negeri Muslim di belahan dunia semakin lemah dan terbelakang. Sistem kapitalisme yang diterapkan oleh negara Muslim telah menyiksa warganya sendiri. Kerusakan terjadi hampir dalam segala bidang. Jarak antara si kaya dan si miskin terlampau jauh. Yang kaya makin kaya begitu juga sebaliknya. Segala sesuatu diukur dengan materi. Ujung-ujungnya kaum  Muslimin tertindas. Hal ini adalah akibat dari tak diterapkannya syariat Islam. Lalu, apakah kondisi saat ini ideal untuk bisa melaksanakan syariat Islam dengan benar dan baik?

Nggak. Kondisi saat ini emang nggak ideal. Namun bukan berarti kita diem aja nggak ngelakuin sesuatu. Emangnya mau umat Muslim terus terpuruk kayak gini? Nggak lah!
Masa depan Islam itu terletak di atas pundak para pemudanya loh. Merekalah yang nantinya memegang kendali bahtera rumah tangga, eh, maksudnya bahtera Islam. Tapi ya dengan syarat harus punya kesadaran dan kecintaan kepada agamanya. Mereka harus mau bergerak secara ikhlas dan sungguh-sungguh untuk meraih kembali kejayaan Islam.

Nah, kita masih bisa mengubahnya yaitu dengan dakwah. Kenapa? Agar syariat Islam tegak kembali di muka bumi ini. Dengan dakwah kita menyeru umat untuk kembali kepada Islam dan menanamkan kesadaran serta kecintaan penuh pada agamanya. Juga kepada para pemuda Muslim untuk bersama-sama berjuang demi kembali tegaknya Islam sebagai ideologi negara di bawah naungan khilafah. Insya Allah!

Ayo belajar!
Sobat gaulislam di mana pun kamu berada, maka yang bisa dilakukan oleh kita sebagai remaja adalah sadar dan mau belajar. Kenapa begitu? Ya gimana syariat Islam mau tegak lagi kalau kitanya aja nggak tahu en nggak paham. Gimana kita mau berhasil kalau nggak sadar dengan kondisi kita sendiri. Jangan sampai kita cuek-cuek aja. Katanya mau maju tapi nggak mau belajar? Jangan bermimpi bahwa tegaknya syariat Islam itu terjadi dengan sendirinya. Ya, perlu usaha dari kitanya juga. Nggak bisa kalau cuma nunggu. Para pendahulu kita juga mereka pake usaha bahkan dengan taruhan nyawa. Beuh… berani nggak? Maka, belajar dong. Oke?

Belajar dan menguatkan keyakinan bahwa Islam adalah sistem kehidupan yang sempurna, yang harus diperjuangkan. Tapi keyakinan ini nggak bisa ada dalam diri kita aja. Harus disebarkan kepada orang-orang. Ya jadinya balik lagi ke tadi, harus dakwah. Dakwahin keluarga, kerabat, tetangga, kawan di sekolah, teman kerja, dan lain-lain.

Kita juga kudu wajib en harus yakin kalau Allah Ta’ala pasti menolong kita. Allah Ta’ala menolong para pejuang diin-Nya yang haq dan akan memberikan kemenangan dan kekuasaan kepada mereka. Sebagaimana firman-Nya: ”Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (QS Muhammad [47]: 7)
Nah sobat gaulislam, jadi harus yakin ya. Ayo kita belajar dan berdakwah. Buat para remaja di mana pun kalian berada, yuk kita tegakkan syariat Islam dengan cara berdakwah yaitu dakwah untuk mewujudkan Islam di tengah-tengah kehidupan sebagai sebuah sistem kehidupan. Teruslah berjuang untuk menjadi remaja Muslim yang mampu menjadi penerang bagi umat yang kini tengah dicengkram kegelapan kapitalisme global (Widih, kamu ngerti kan istilah ini? Yup! Itu sistem yang bertentangan dan menentang Islam). Bersiaplah untuk selalu bertahan dalam menghadapi segala cobaan yang datang. [Muhaira | iraazzahra28@ymail.com]

Jebakan Labirin Split Personality

Jebakan Labirin Split Personality

gaulislam edisi 333/tahun ke-7 (8 Jumadil Awal 1435 H/ 10 Maret 2014)

Serius amat judulnya.. Kesannya abis ngeakses hal-hal yang berbau psikologi gitu, deh. Bener banget, mbak Sis en mas Bro.. Hehe.  Coz, kali ni saya dapat jatah ngebahas ‘split personality.’  Jiaaah..berat nih bahasannya. Tapi, deket kok ama kehidupan kita sehari-hari.  Bahkan banyak dari umat Islam yang terjebak dalam masalah ‘split personality’ alias ‘kepribadian yang terpecah-belah’ ini.  Makanya belingnya ampe nusuk banget… Kan, pecah-belah? Eh.. #tepokjidat.

Hehehe nggak usah stres baca judul buletin gaulislam edisi 333 ini. Biasa aja lagi. Ini hanya istilah aja. Intinya sih kita mau ngobrolin bahwa ‘kepribadian yang terbelah’ ini maksudnya ada ketidakcocokan antara pola pikir dan pola sikap. Pikirannya bilang A, tapi sikapnya malah bilang B. Nah, kira-kira dengan perumpaan ini kamu jadi paham atau tambah bingung? Kalo tambah bingung lalu geleng-geleng kepala plius ubun-ubun jadi ngebul, ya sudah baca aja artikelnya ampe kelar ya.

Yang bener yang mana?
Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Bingung nih. Katanya muslim, kok nge-faaaans banget ama orang-orang tenar yang modalnya wajah bening hasil oplas (Operasi Plastik), bodi keren, akting depan kamera keren, suaranya nyes abis, nge-dance-nya bikin nih mata jadi tersepona eh..terpesona ding. Awwww… walhasil, yang katanya muslim ini pun pada njiplak kepribadian mereka deh. Bikin boyband-girlband, ngasah kelenturan bodi biar lihai nge-dance, jadi sering ngehapal teks-teks lagu bahasa asing (lagu Korea misalnya, wehewhewh) dan latihan vokal dan lain-lain dan seterusnya. Bagi para penggembira pelengkap penderita dan punya hobi nulis malah ampe bikin fanfiction berdasarkan karakter tokoh idola. Wow! Segitunya. Padahal, kalo ngaku sebagai muslim sebenernya sih yang diidolain kudu yang bener-bener bisa menuntun kita ke jalan yang benar, bukan ke gang buntu.

Nah, terus katanya yang namanya muslim dikenal dengan ukhuwah Islamiyah. Tapi kok sering tawuran? Waduh,  parah! Kok ada acara bully segala? Bully antara senior dan junior di sekolah, antara kakak dan adek. Belum lagi masalah anak bunuh ortu atau sebaliknya. Brrgh.. horor banget sih!  Bukankah ukhuwah itu justru bikin ikatan sesama muslim semakin erat? Biar dikata kagak kenal, tapi yang namanya sodara seiman malah seharusnya justru kompak. Apalagi udah jelas nasabnya mereka adalah satu keluarga dan seiman.
Pacaran? Ini lagi. Kayaknya nggak ada abis-abisnya.  Bikin yang nggak punya gandengan (truk, kali ye?) jadi keki abis. Padahal, seharusnya jadi jomblo tuh bangga karena banyak kesempatan untuk nge-upgrade diri biar bisa jadi high quality jomblo lahir batin dunia akhirat. Justru peran strategis jomblo adalah mengurangi jumlah populasi masyarakat yang tengah menodai cinta di taman-taman, mal-mal ataupun beranda rumah plus tempat-tempat sepi lainnya (kuburan? Perpustakaan?).

Stop deh meratapi diri dengan menyandang gelar Jones alias Jomblo Ngenes. Coz, pacaran itu adalah aktivitas mendekati zina. Hu um.. Suwer! Biar pun LDR-an, tetep aja dosanya, tetap juga maksiatnya. Padahal, Islam udah dengan tegas melarang mendekati zina. Itu sebabnya, seharusnya heran kenapa ngakunya muslim tapi kok masih doyan pacaran? Masalah hati memang susah. Tapi di situ ujiannya. Deg deg seerr itu bikin cinta buta. Maka, akhirnya terjebak nafsu. Kalo nggak banyak-banyak mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala, bisa puyeng deh. Bener lho. Syaitan paling demen ngegoda lewat cinta-cintaan begini. Udah, putusin aja! Hehehehe…

Yup, jadi yang salah ya jelas kalo nggak ngikutin syariat Islam dan yang bener adalah kalo menjadikan Islam sebagai jalan hidup. So, mikir dulu sebelum bertindak. Udah pas belum kelakuan kita ama syariat kita, yaitu Islam. Jadi, life style kita sebagai muslim udah jelas berdasarkan Islam. Titik.  Nggak pake koma.

Labirin Split Personality

Kenapa jadi ‘labirin’? Coz, labirin itu sebuah tempat yang bikin kita puyeng, berkutat di situ-situ aja tanpa bisa nemu jalan keluar. Pernah ke rumah kaca? Atau main games yang jalan disekelilingnya dibatasi dinding tinggi yang terbuat dari beton atau tanaman dan dinding itu membatasi ruang gerak kita hingga kita terjebak nggak nemu jalan keluar.  Muter-muter aja di area jalan berdinding tinggi itu. Gimana? Kebayang? Kalo belum kebayang juga, klik image dan search ‘labirin’ di mbah google ya hehehe.
Nah, kalo ‘split personality’ artinya adalah kepribadian yang terpecah-belah. Pagi sampe siang hari menutup rapi aurat di sekolah dan di kampus, nah sore dan malam hari keluar buat jalan ngelepas hijabnya atau tetep make hijab tapi yang gayanya meriah abis. Serba ketat, ngejreng dan kerudungnya dah minimalis dan kalo pun maksimal kayak sarang tawon. #tepokbisul, eh #tepojidat yang ada bisulnya. Bwahahaha…udah ribet maksiat pula!
Ada juga yang kalo di rumah manut abis, sopan ama ortu tapi begitu di sekolah atau di luar rumah malah brutal abis. So, jadi kayak semacam bunglon gitu deh. Bisa berubah-ubah. Parahnya lagi kalo sampe kayak Sybil yang punya 16 kepribadian atau Billy yang punya 54 kepribadian. Bagi yang hobi nonton film-film juga baca novel-novel psikologi pasti ngeh ama Sybil dan Billy.

Sobat gaulislam, ternyata ‘split personality’ nggak cuma diderita oleh individu tapi malah juga dalam tatanan masyarakat. Wow! Kebayang kan kalo masyarakat yang justru punya kepribadian beda-beda? Jangan merasa ajaib dulu. Karena ini dekat dengan keseharian kita. Udah biasa terjadi, gitu lho.
Masyarakat yang ‘split personality’ itu akibat salah kaprah ama pemahaman antara agama dan aturan yang dipake dalam sehari-hari. Ketika ngomongin urusan ibadah akan nurut sesuai tuntutan Islam, terutama ibadah mahdhoh (shalat, zakat, haji, nikah, dst.nya) tapi kalo masalah ekonomi, pendidikan, politik, pemerintahan dan sejenisnya malah pake aturan di luar Islam. Itu sebabnya, biar dikata muslim tapi masih tetep pacaran, nge-idolain artis-artis yang justru belum tentu public figure yang baik bagi remaja, nutup auratnya separo-separo bahkan nggak sesuai format yang udah jelas diatur oleh Allah. Itulah contoh sosok yang terkena ‘split personality’.

Oya, dalam hal ini bisa juga tuh orang ngomong tentang Islamnya gape, baca al-Qurannya keren abis–baik suara maupun tajwidnya, tapi sehari-hari kelakuannya nggak alim-alim banget atau bahkan parah (misal doyan pacaran). Ya, dikira-kira sendiri deh, apakah sobat gaulislam termasuk yang kena masalah kepribadian seperti ini? Sedih deh jadinya karena kalo masyarakat muslim terkena ‘split personality’ ini ya artinya sama aja dengan ngebunuh jati diri muslim yang sejati.
Terus gimana dong? Pelan-pelan deh keluar dari labirin ‘split personality’ ini. Ini memang susah dan berat. Tapi kalo memang niatnya sungguh-sungguh pengen berubah jadi lebih baik dan terus baik, insya Allah akan berhasil. Semangat ya! Allah Swt. berfirman (yang artinya): “Ya Rabb, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah Engkau beri petunjuk kepada kami (QS Ali Imran [3]: 8)

Break the Split Personality!
Yup, jangan pernah salahkan Islam, Bro en Sis. Sebab, yang salah itu sebenarnya pemeluknya yang nggak mau diatur, dan nerapin syariah Islamnya juga separo-separo.  Itu sebabnya, ada kejadian masyarakat baik tua ataupun muda yang terkena ‘split personality’. Parahnya lagi ‘split personality’ ini pun juga sampe menginfeksi para ustadz(ah) ‘seleb’.  Kenapa ? Karena tingkah laku mereka nggak sesuai dengan Islam yang mereka sampaikan. Kok bisa gitu? Ya, karena wallahu’alam ya, bisa jadi niatan mereka dalam mengkaji Islam itu beda. Bukannya memperbaiki umat, amar ma’ruf nahi mungkar tapi malah cuma pengen tenar dan ujung-ujungnya ngejar fulus (baca: duit). Fakta yang terlihat kan memang gitu.
Sobat gaulislam, memang kita semua manusia yang ga lepas dari salah, tapi kalo niatannya mau jadi contoh yang benar ya artinya kudu niat yang benar juga dalam menyampaikan Islam. So, maaf yah bukan sok pinter atau yang paling bener. Islam nggak bakalan luntur jika ternoda akibat kelakuan para muslim yang nyeleneh. Justru yang jadi luntur dan ternoda adalah muslim itu sendiri. Nggak malu? Harusnya sih malu. Setelah itu, sadar dan belajar Islam lebih giat lagi.

Ngaji yuk!
Finally, Bro en Sis rahimakumullah, kita ngaji yuk! Kalo nunggu pemerintahan ini lurus dan nerapin Islam kaffah mungkin akan makan waktu. Jadi, bener banget kalo kita mulai sekarang ngisi hari-hari kita dengan mengkaji Islam, juga memperjuangkan syariah Islam agar banyak orang akan lebih memahami lagi kalo Islam kudu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari—baik secara individu, masyarakat dan juga dalam bernegara. Menuju kebaikan dan kebenaran itu memang perlu perjuangan. But don’t worry, Allah Ta’ala bersama kita.
Susah? Males? Tapi kalo memang ada keinginan untuk berubah pastinya akan selalu kita kejar kan? Sebab, gimana pun juga itu demi kebaikan kita semua. Jangan kan kamu, saya juga masih selalu terus belajar dan belajar plus introspeksi diri dalam menjalani hidup ini. Tujuannya, tentu supaya nggak jadi contoh yang salah. Yuk kita bareng-bareng ngajinya! Jangan lupa cari temen-temen juga yang bisa jadi contoh dan memang ngedukung kita untuk berubah dalam kebaikan ya. Selain itu, pastikan yang dipelajari itu membekas. Nggak cuma ditangkap jadi pengetahuan belaka, tetapi wajib jadi pemahaman agar kamu kokoh bin kuat dalam meyakininya. Setuju ya? Kudu banget!

So, split personalitynya bisa sembuh dan murni bisa menjadi muslim yang sesungguhnya, yaitu sebagai muslim yang pemikiran dan tingkah lakunya berbanding lurus dan tentu saja tetep islami. Aamiin. [anindita | twitter @neeta78]

Dana Cukong Dianggap tidak Bahaya, Khilafah Dianggap Bahaya Ahad, 02 Maret 2014 04:22 Redaksi Syabab.Com - Ketua DPP Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Rokhmat S Labib merasa heran dengan jalan pikiran mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD yang menganggap tidak berbahaya capres yang dicukongi konglomerat tetapi menganggap bahaya perjuangan menegakkan Khilafah. “Itu jelas ungkapan yang aneh oleh seorang yang mengerti politik!” tegasnya kepada mediaumat.com, Rabu (26/2) melalui telepon seluler. Menurut Rokhmat, cukong-cukong itu tidak mungkin memberikan dana secara gratis. Motivasi utama mereka mendanai capres adalah sebagai modal investasi. Maka keuntungannya akan ditagih saat capres tersebut terpilih menjadi presiden. “Jadi cukong-cukong itu perusahaannya besar dan akan menjadi lebih besar lagi setelah mendapatkan proyek-proyek, serta berbagai regulasi yang menguntungkan mereka tetapi merugikan rakyat itu,” ungkapnya. Rokhmat pun merasa aneh dengan pernyataan Mahfud yang menganggap berbahaya gerakan ideologis yang memperjuangkan tegaknya Khilafah. Karena Khilafah merupakan sistem pemerintahan Islam —yang akan mengambil kembali kekayaan umat yang kini dikuasai korporasi negara-negara asing—, mengelola kekayaan alam tersebut kesejahteraan rakyat. “Coba di mana bahayanya? Justru dengan sistem yang membolehkan cukong membiayai capres akan semakin membenamkan negara ini ke dalam cengkeraman cukong korporasi asing tersebut,” ungkap Rokhmat. Ia pun kembali menanyakan di mana letak bahayanya khilafah yang menerapkan syariah. Syariah kan hukum Allah SWT yang dijamin kebenarannya dan tidak bisa diperjualbelikan. “Bandingkan dengan sistem demokrasi, yang membuat undang-undang, termasuk seperti lembaga yang Pak Mahfud MD pernah menjadi ketuanya, UU itu bisa diperjualbelikan dengan para pemodal (cukong). Dengan kata lain UU tersebut membela yang bayar!” tegas Rokhmat. Sekali lagi Rokhmat mempertanyakan letak bahayanya khilafah. “Khilafah itu memerintahkan yang makruf dan mencegah kemunkaran. Sedangkan dalam sistem demokrasi kemunkaran terus dibiarkan merajalela. Malah bukan hanya dibiarkan tetapi dilegalisasi!” tegasnya. Seperti diberitakan tribunnews.com, Selasa (25/2) Mahfud menyatakan bantuan kepada Jokowi (untuk nyapres 2014) dari para konglomerat itu adalah dana legal, dana swasta, bukan dari APBN dan bukan dana kolusi dan korupsi. “Saya pun mau dicukongi, kalau ada cukong yang menyediakan dananya sendiri yang halal untuk membekingi saya,” kata Mahfud. Sebelumnya, republika.co.id, Jum’at (21/2), memberitakan pernyataan Mahfud yang menyebut ada tiga gerakan ideologis yang sangat berbahaya yang sedang beroperasi di Indonesia karena merongrong eksistensi NKRI. Salah satunya adalah kelompok yang sangat aktif menginginkan Indonesia menjadi negara seperti di zaman Kekhalifahan Turki Usmani. [mediaumat/syabab.com]

Dana Cukong Dianggap tidak Bahaya, Khilafah Dianggap Bahaya

Syabab.Com - Ketua DPP Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Rokhmat S Labib merasa heran dengan jalan pikiran mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD yang menganggap tidak berbahaya capres yang dicukongi konglomerat tetapi menganggap bahaya perjuangan menegakkan Khilafah. “Itu jelas ungkapan yang aneh oleh seorang yang mengerti politik!” tegasnya kepada mediaumat.com, Rabu (26/2) melalui telepon seluler.

Menurut Rokhmat, cukong-cukong itu tidak mungkin memberikan dana secara gratis. Motivasi utama mereka mendanai capres adalah sebagai modal investasi. Maka keuntungannya akan ditagih saat capres tersebut terpilih menjadi presiden.

“Jadi cukong-cukong itu perusahaannya besar dan akan menjadi lebih besar lagi setelah mendapatkan proyek-proyek, serta berbagai regulasi yang menguntungkan mereka tetapi merugikan rakyat itu,” ungkapnya.

Rokhmat pun merasa aneh dengan pernyataan Mahfud yang menganggap berbahaya gerakan ideologis yang memperjuangkan tegaknya Khilafah. Karena Khilafah merupakan sistem pemerintahan Islam —yang akan mengambil kembali kekayaan umat yang kini dikuasai korporasi negara-negara asing—, mengelola kekayaan alam tersebut kesejahteraan rakyat.
“Coba di mana bahayanya? Justru dengan sistem yang membolehkan cukong membiayai capres akan semakin membenamkan negara ini ke dalam cengkeraman cukong korporasi asing tersebut,” ungkap Rokhmat.

Ia pun kembali menanyakan di mana letak bahayanya khilafah yang menerapkan syariah. Syariah kan hukum Allah SWT yang dijamin kebenarannya dan tidak bisa diperjualbelikan. “Bandingkan dengan sistem demokrasi, yang membuat undang-undang, termasuk seperti lembaga yang Pak Mahfud MD pernah menjadi ketuanya,  UU itu bisa diperjualbelikan dengan para pemodal (cukong). Dengan kata lain UU tersebut membela yang bayar!” tegas Rokhmat.

Sekali lagi Rokhmat mempertanyakan letak bahayanya khilafah. “Khilafah itu memerintahkan yang makruf dan mencegah kemunkaran. Sedangkan dalam sistem demokrasi kemunkaran terus dibiarkan merajalela. Malah bukan hanya dibiarkan tetapi dilegalisasi!” tegasnya.

Seperti diberitakan tribunnews.com, Selasa (25/2) Mahfud menyatakan bantuan kepada Jokowi (untuk nyapres 2014) dari para konglomerat itu adalah dana legal, dana swasta, bukan dari APBN dan bukan dana kolusi dan korupsi. “Saya pun mau dicukongi, kalau ada cukong yang menyediakan dananya sendiri yang halal untuk membekingi saya,” kata Mahfud.

Sebelumnya, republika.co.id, Jum’at (21/2), memberitakan pernyataan Mahfud yang menyebut ada tiga gerakan ideologis yang sangat berbahaya yang sedang beroperasi di Indonesia karena merongrong eksistensi NKRI. Salah satunya adalah kelompok yang sangat aktif menginginkan Indonesia menjadi negara seperti di zaman Kekhalifahan Turki Usmani. [mediaumat/syabab.com]

Silaturahmi Akbar HTI: Ulama CIanjur Turut Dukung Perjuangan HTI

Silaturahmi Akbar HTI: Ulama CIanjur Turut Dukung Perjuangan HTI

HTI Press. Ahad (16/9) Hizbut Tahrir Indonesia Cianjur Sukabumi menghelat acara akbar, silaturahmi keluarga besar HTI 1433 H dengan tema “peran tokoh dan umat dalam menegakkan khilafah, Negara ideal yang menyejahterakan. Acara ini merupakan bagian dari rangkaian acara Liqo Syawal Ulama 1433 H yang diselenggarakan Hizbut Tahrir Indonesia mulai tanggal 1 – 29 September 2012. Alhamdulillah acara yang diselenggarakan di gedung As-Sakinah berlangsung sukses dan lancar. Gedung yang hanya menampung 1000 orang ini, penuh sesak dihadiri 1200 orang ulama dan tokoh umat di sekitar wilayah Cianjur dan Sukabumi.

Tepat pada pukul 08.00 WIB kaum muslimin dan muslimah sudah mulai menyemut di sekitar tempat acara.  Mereka berdatangan mulai dari pinggiran Samudera Hindia Belanda sampai Kaki Gunung Gede, Gunung Pangrango dan Gunung Salak. Bahkan di antara mereka ada yang menginap di sekitar tempat acara agar bisa mengikuti acara tepat waktu. Mereka datang baik secara individu maupun rombongan mulai dengan berjalan kaki, bersepeda motor, naik angkot maupun menggunakan bis besar.

Acara dimulai pukul 08.00 WIB. Dipandu oleh dua orang MC yang energik ust. Ilman Silanas dan ust. Abu Junnah. Mereka berdua menyampaikan ucapan selamat datang dan terimakasih kepada para hadirin dan tidak lupa ajakan takbir bersama.  Yang disambut dengan gemuruh oleh para peserta. Kemudian dibuka dengan pembacaan surat al-fatihah dan pembacaan ayat suci al quran yang dilantukan oleh ust. Luqmanul Hakim. Acara juga dimeriahkan dengan senandung syair Qasidah Burdah dan Yaumun Nashr yang dibawakan oleh 3 orang syabab HTI Cianjur ust. Supriyadi, ust. Dede dan ust. Dodi, dan tidak lupa Penayangan film-film dokumenter capaian dakwah HTI.

Seperti acara liqo syawal ulama di tempat lain, acara ini juga disiarkan secara langsung ke seluruh dunia secara live streaming. Acara terus sambung menyambung dengan kalimatut taqdim yang disampaikan oleh ust. Denial, beliau menyampaikan perjuangan khilafah adalah fardhunya dan fardhu, dan peran ulama dan tokoh umat sangat penting untuk menjelaskan urgensi dari perjuangan penegakan khilafah. Kewajiban khilafah bukan hanya tugas HTI tapi juga tugas seluruh kaum muslimin bisa jadi khilafah belum tegak karena belum seluruh kaum muslimin mendukung perjuangan ini.

Suasana semakin hangat ketika Ust. Rohmat S Labib menyampaikan tausyiahnya tentang pentingnya kewajiban khilafah agar kita terhidar dari dosa mati jahiliyah dan dosa hidup dalam sistem jahiliayah. Dan ajakan kepada para hadirin untuk berjuang bersama-sama dengan HTI agar terhindar dari dosa-dosa itu.
Para ulama dan tokoh juga tidak ketinggalan menyampaikan testimoni. Ust. Ridwan  (sesepuh ulama dari Cianjur menambahkan, umat islam bukan hanya wajib taat dengan syariat Islam tapi juga wajib kufur terhadap aturan selain aturan Islam, karena kalau belum seperti itu  berarti baru mukmin untuk dirinya sendiri. Bahkan beliau menyatakan orang yang belum menjalankan syariat Islam dinyatakan sebagai syaithon. Belau menyitir beberapa ayat Qur’an diantaranya 2:256, 05:65.

Abah Hideung, salah seorang pengurus pesantren An Nizhom Cicurug pada kesempatan yang sama juga menambahkan. Orang yang berpaling dari berjuang dijalan Allah, orang yang berpaling dari penerapan syari’ah Islam, dan orang yang memisahkan hukum hukum Islam dinyatakan sebagai murtad. Beliau menyitir Surat Al Maidah ayat 54, beliau juga mengingatkan bahwa khilafah sebentar lagi akan berdiri menggantikan dominasi Amerika Serikat dan sekutunya. Di akhir testimoni beliau membacakan syair khusus untuk syabab HTI dan para pejuang khilafah untuk tetap istiqomah dan optimis di jalan dakwah.

Sebagai pembicara terakhir adalah ustadz Abdul Latif yang menyampaikan seruan HTI kepada Para Ulama, beliau menyatakan wajibnya sikap tunduk dan taat kepada syariah Islam tanpa terkecuali dan  kewajiban khilafah. Kewajiban yang paling wajib bagi seluruh muslimin dan tidak ada khilaf. Karena khilafah adalah  thoriqoh menerapkan seluruh hukum Islam, mulai sistem sanksi, pemerintahan, ekonomi, politik militer, politik luar negeri. Bila tegak khilafah semua bisa ditegakkan, dan bila tanpa itu semua hukum terlantar.
Beliau mengingatkan bahaya ketiadaan khilafah dengan menyitir hadits tentang akan lepasnya hukum-hukum Islam mulai dari pemerintahan hingga sholat. dan bahaya tidak adanya lagi perisai atau pelindung darah, harta, dan kehormatan umat karena ketiadaan khilafah sebagai perisai. Maka keberadaan khilafah tidak boleh kosong lebih dari 3 hari 3 malam, sebagaimana pemahaman para sahabat Nabi saw.

Untuk tegaknya khilafah diperlukan Jamaah yang  benar dan ikhlas dalam berjuang serta  tidak bisa sendiri-sendiri. Peranan ulama dan tokoh sangat diperlukan perjuangan ini. Karena itu beliau mengajak kepada para ulama mengambil bagian lebih, karena ulama adalah hamba Allah yang punya kelebihan dari sisi ilmu dan ketaqwaaan. ulama juga warasatul an-biya.  Umat akan segera mengikuti apa kata ulama, bila ulama menyatakan sifilis haram dan hukum kufur maka umat akan mengikutinya, bila ulama menyatakan umat wajib berjuang demi tegaknya syariah  maka umat akan  mengikutinya. Bila ulama mengatakan umat islam harus bersatu maka umat akan bersatu. Dan bila menyatakan hanya khilafah satu-satunya solusi maka pasti umat juga akan mengikutinya. Di akhir, beliau memohon kepada Alloh agar hadirin  istiqomah dalam perjuangan dan  semoga kita bisa menyaksikan tegaknya khilafah. Acara diakhiri dengan doa penutup yang dipimpin oleh ust. Hisyam Waliyudin. Setelah selesai acara para pembicara dan peserta terlihat penuh semangat dan optimis untuk berjuang demi tegaknya syari’ah dan khilafah.[]

Dunia Islam 2013 : Masih Dijajah, Khilafah Solusinya

Dunia Islam 2013 : Masih Dijajah, Khilafah Solusinya

Sama dengan tahun-tahun sebelumnya sepanjang tahun 2013 ini umat Islam dunia masih diliputi berbagai persoalan. Intinya, dunia Islam masih dijajah. Baik penjajahan itu secara langsung dengan pendudukan militer, ataupun penjajahan dalam bentuk lain secara ideologi, ekonomi, politik atau sosial budaya.
Secara ideologi hampir semua negeri Islam mengadopsi ideologi kapitalisme sebagai dasar negara dan asas pengaturan masyarakat. Penjajahan ideologi inilah yang memberikan jalan bagi penjajahan dalam bentuk lainnya baik itu ekonomi, politik, sosial budaya, atau pendidikan.

Tidaklah mengherankan kalau secara ekonomi, meskipun negeri-negeri Islam memiliki sumber daya alam yang melimpah, rakyatnya miskin. Mereka dieksploitasi perusahaan-perusahaan kapitalis asing.
Irak, Afghanistan, Palestina,masih diduduki oleh tentara-tentara penjajah. Atas nama perang melawan terorisme, membantu menegakkan demokrasi,  penjajah membunuh kaum Muslimin,  menciptakan konflik dengan cara adu domba dengan berbagai isu etnis, sekte, atau paham keagamaan. Hasilnya lebih dari 1 juta umat Islam terbunuh di Irak. Tidak terhitung berapa yang terbunuh di Palestina dan Afghanistan.
Amerika Serikat dengan menggunakan pesawat tanpa awak (drone), secara leluasa melakukan pembantaian massal. Ribuan umat Islam terbunuh di Afghanistan, Pakistan, dan Yaman. Mesin pembunuh ini bisa leluasa karena dibiarkan oleh penguasa-penguasa negeri Islam yang menjadi boneka-boneka Barat.  Mereka pun melakukan rutinitas memuakkan pasca melakukan pembantaian. Amerika pura-pura minta maaf, pemimpin boneka pura-pura mengecam. Namun pembantaian massal terus berlanjut.

Penguasa-penguasa boneka negeri Islam, alih-alih melindungi rakyat dan kekayaan alam negeri Islam, mereka malah menjadi pembunuh bagi rakyatnya sendiri  dan memberikan jalan negara-negara penjajah untuk merampok kekayaan negeri Islam.

Rezim militer Mesir di bawah pimpinan Jenderal boneka as-Sisi, membunuh ratusan umat Islam yang mendukung Presiden Mursi. Ribuan dipenjara, ditahan, dan disiksa secara kejam. Media massa dikontrol penuh, beberapa di antaranya dibredel. Semua ini berjalan dengan dukungan Amerika dan negara-negara Barat.

Kudeta militer di Mesir , membuktikan kembali kepada kita, jalan demokrasi adalah penuh tipuan. Meskipun Mursi menang secara demokratis, namun tetap saja Barat tidak percaya 100 % dan lebih mendukung militer sekuler yang setia menjadi pelayan mereka.

Di Suriah, rezim Bashar Assad yang buas , melakukan pembantaian massal terhadap rakyatnya sendiri. Ratusan ribu dibunuh secara keji dengan menjatuhkan bom-bom berdaya ledak tinggi dan senjata kimia mematikan. Mayoritas yang menjadi korban adalah anak-anak dan para wanita. Diperkirakan lebih dari  1 juta rakyat Suriah mengungsi dalam kondisi yang menyedihkan.

Apa yang terjadi di Suriah menunjukkan bagaimana Barat melakukan konspirasi global untuk menghentikan perjuangan umat Islam di sana menegakkan khilafah Islam. Untuk itu mereka tetap mempertahankan rezim buas Assad karena belum mendapat pengganti yang tepat. Negara-negara regional Timur Tengah seperti Saudi, Turki, Mesir, Irak dan Iran kemudian berbagi peran untuk mengokohkan kebijakan Amerika.
Konflik berdarah berlangsung Afrika seperti Somalia, Nigeria, Afrika tengah, atau Sudan dengan korban raturan ribu orang.  Semua ini tidak bisa dilepaskan dari campur tangan Amerika dan sekutu-sekutu Baratnya yang rakus untuk menguasai kekayaan alam negeri-negeri Islam.

Di negeri-negeri yang umat Islam merupakan minoritas, nasibnya menyedihkan.  Seperti di Xianjiang Cina, Myanmar, Filipina, Thailand, atau India . Perlakuan diskriminatif  terus terjadi, pembunuhan pun terus berlangsung. Padahal umat Islam hidup di negeri mereka sendiri, di tanah miliknya.
Hal yang sama dialami umat Islam di negara-negara Barat . Umat Islam dilarang menggunakan hijab, dipersulit membangun masjid, masjid dilempari, dituduh teroris dan ekstrimis. Semua ini terjadi sering dengan menguatnya islamophobia yang didukung oleh politisi , cendekiawan, dan ditumbuhsuburkan dengan kebijakan negara-negara Barat yang anti Islam.

Melihat kondisi umat Islam yang memilukan ini,  apa yang diperjuangkan oleh Hizbut Tahrir tanpa kenal lelah menjadi sangat penting dan wajib kita perhatikan. Hizbut Tahrir telah merumuskan akar masalah dari seluruh problem dunia Islam yaitu:  sistem kufur yang diterapkan di negeri-negeri Islam dan keberadaan penguasa-penguasa boneka.  Hizbut Tahrir juga telah merumuskan solusinya dengan jelas dan gamblang: melanjutkan kehidupan Islam dengan menerapkan syariah Islam secara total di bawah negara khilafah.
Hizbut Tahrir pun telah merumuskan jalan perjuangan sesuai manhaj Rasulullah SAW . Pertama, dengan cara mencetak kader-kader dakwah yang bersyakhsiyah islamiyah sebagai ujung tombak perjuangan. Kedua, membangun kesadaran umat yang akan melahirkan opini umum sehingga umat bergerak menuntut perubahan dengan dasar Islam dan tuntutan yang jelas yaitu tegaknya khilafah.

Ketiga, dengan melakukan thalabun nushrah, mendatangi elite-elite strategis yang memiliki kekuasaan riil seperti militer. Berdakwah kepada mereka, mengajak mereka kembali berpegang teguh pada Islam, sehingga mereka memberikan dukungan penuh yang didasarkan kepada Islam untuk tegaknya khilafah.
Inilah jalan yang jelas , tegas, benar, yang akan mengantarkan umat Islam ke jalan kemenangan. Bukan dengan jalan demokrasi yang terbukti gagal, bukan pula dengan cara people power, ataupun kudeta militer yang tidak sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW.

Atas izin dan pertolongan Allah SWT,  perjuangan ini pasti akan berhasil yang ditandai dengan munculnya kesadaran umum di tengah masyarakat akan Islam, kewajiban syariah dan khilafah,  ditambah dengan dukungan dari ahlul quwwah  (yang memiliki kekuasaan riil). Sungguh, tidak ada yang bisa menghalangi tegaknya kembali khilafah.

Pertanyaan penting yang tersisa adalah di mana peran kita? Apakah kita diam atau menjadi penghalang? Tentu kita tidak memilih jalan ini,  karena ini menimbulkan murka Allah SWT. Maka, pilihan benar kita adalah ikut berjuang bersama dengan sungguh-sungguh dan kerja keras sehingga mengantarkan kita kemenangan di dunia dan surga-Nya Allah SWT di akhirat kelak. Allahu Akbar! [] Farid Wadjdi

2014: Tetap Optimis dan Sabar

2014: Tetap Optimis dan Sabar

2013 telah berlalu. Alhamdulillah, banyak capaian positif yang sudah kita peroleh dalam perjuangan ini. Di antaranya: Pertama, makin besar dan tumbuhnya tubuh dakwah (tanmiyatul-jism). Kedua, makin menguatnya opini umum (ijadul-ra’yi) tentang Khilafah yang muncul dari kesadaran.
Alhamdulillah, dengan gerak dakwah yang tidak kenal lelah dari seluruh komponen, rijalud-da’wah yang bergabung bersama untuk memperjuangkan Khilafah semakin banyak. Kualitas mereka juga makin meningkat; diterima dan diakui oleh masyarakat. Mereka adalah para kader ideologis dari berbagai bidang; ada mahasiswa, dosen, ulama, penguasa, birokrat, para ibu, hingga masyarakat biasa.

Para rijalud-da’wah ini maju  membongkar persoalan masyarakat dari akarnya. Mereka menyampaikan kebobrokan ideologi Kapitalisme sekular dengan pemikiran-pemikiran utamanya seperti demokrasi, HAM, pluralisme, atau liberalisme ekonomi. Mereka sekaligus memberikan solusi yang yang jelas, tegas dan fokus atas berbagai persoalan umat itu, yaitu mengembalikan kehidupan Islam dengan menerapkan seluruh syariah Islam dibawah naungan Khilafah Islam. Bukan berhenti pada slogan, mereka juga menyampaikan agasan-gagasan yang sistemik, menyeluruh hingga detil dalam segala aspek. Dengan itu masyarakat  mendapatkan gambaran bagaimana sistem Islam yang sesungguhnya dan bagaimana langkah perjuangan yang harus dilakukan.

Di hadapan para ulama, para rijalud-da’wah menyampaikan gagasan dakwahnya dengan dalil-dalil yang kuat yang bersumber dari al-Qur’an dan as-Sunnah dengan mengutip pendapat-pendapat ulama terkemuka dari kitab-kitab mu’tabarah. Semua itu disampaikan dengan kerendahatian dan lembut namun tetap tegas dan apa adanya, sebagaimana sikap seharusnya dari pengemban dakwah ketika berhadapan dengan para ulama.
Alhamdulillah, para ulama yang sejatinya merupakan pewaris nabi, yang hatinya bersih dan terbuka untuk kebenaran, menerima gagasan-gagasan mereka yang sebagian besar berusia muda namun matang dalam perjuangan. Tentu mereka bukan sedang menggurui para ulama, tetapi mengajak ulama bersama-sama kembali pada posisi mereka sebagai pewaris para nabi dengan misi yang jelas: menerapkan ajaran Islam.
Para rijalud-da’wah pun blusukan ke tengah-tengah masyarakat bawah; bukan untuk membangun citra palsu, tetapi bergaul di tengah masyarakat, menyampaikan Islam, mengajak mereka bangga dengan Islam dan mau memperjuangkan Islam. SubhanalLah, para rijalud-dakwah yang sesungguhnya merupakan bagian dari  masyarakat yang ‘biasa-biasa’ itu sedikit demi sedikit berhasil memberikan pencerahan tentang Islam, menyadarkan masyarakat, hingga banyak di antara masyarakat yang kemudian bergerak dan bergerak bersama dakwah.

Meskipun mereka harus menghadapi hidup yang tidak mudah dengan berbagai persoalan pribadi dan keluarga mereka, hamba-hamba Allah yang mulia itu tidak pernah berkeluh-kesah. Mabda’ Islam telah membuat mereka tetap menjadikan perjuangan dakwah sebagai poros. Kepedihan dan luka dalam kehidupan tidak menghalangi dakwah mereka meskipun sekejap.

Dengan kerja keras para pengemban dakwah, pilar penting yang kedua yaitu terbentuknya pemikiran umum (ijadul-ra’yi) tentang syariah dan Khilafah semakin menguat. Syariah dan Khilafah semakin dibicarakan dimana-mana. Ide syariah dan Khilafah yang tadinya asing semakin dikenali oleh masyarakat dari berbagai kalangan, tentu dengan segenap pro dan kontranya.

Kalaupun ada yang menolak, harus kita sikapi sebagai hal yang lumrah. Penyebabnya bisa berbagai macam. Ada yang tidak paham sehingga harus kita pahamkan. Ada yang kurang paham sehingga perlu ditambah kepahamannya. Ada yang salah paham hingga perlu kita luruskan. Memang ada juga yang tidak mau paham. Nah, yang ini  tak perlu kita benci, tetapi kita doakan tanpa henti.

Hasilnya, alhamdulillah, masyarakat berbondong-bondong untuk hadir dalam berbagai acara Hizbut Tahrir. Contohnya acara Muktamar Khilafah 2013 yang di Jakarta saja dihadiri lebih dari 120 ribu umat. Puluhan ribu umat juga hadir di daerah-daerah. Perlu dicatat, umat hadir bukan karena mereka dibayar. Bahkan mereka harus merogoh kantung sendiri untuk bisa hadir, dengan segala tantangannya.
Namun, perjuangan belumlah selesai. Ke depan ada dua hal yang kita butuhkan dan kita tingkatkan: optimisme dan kesabaran. Optimisme penting untuk membuat perjuangan ini tetap bergelora, tidak pernah putus asa dan tetap terarah. Kita optimis bahwa kemenangan dari Allah SWT akan kita peroleh. Insya Allah, Khilafah dalam waktu dekat akan tegak.

Optimisme kita bukan tanpa dasar. Pasalnya, kemenenangan umat Islam dengan kembalinya Khilafah Islam merupakan wa’dulLah (janji Allah) dan kabar gembira dari Rasulullah saw. (busyra RasulilLah). Bukankah Allah SWT dan Rosul-Nya tidak pernah berdusta?

Perkembangan terkini dunia global pun mengkrital pada dua kubu: Kapitalisme atau Islam; demokrasi atau Khilafah! Arah Dunia Islam pun semakin jelas: umat menginginkan Khilafah. Arab Spring yang dibajak menjadi demokratisasi, terbukti gagal. Yang menggagalkannya ternyata Barat sendiri. Meskipun menang secara demokratis, Mursi akhirnya digulingkan oleh Barat melalui Jenderal as-Sisi.
Hal ini semakin mengokohkan sikap umat, bahwa jalan demokrasi penuh tipudaya dan tidak pernah berpihak pada Islam dan umat Islam. Jalan satu-satunya yang kini menjadi pilihan umat adalah perjuangan menegakkan Khilafah. Tegaknya Khilafah hanya tinggal menunggu waktu.

Selain optimis, kita pun harus sabar. Perjuangan memang penuh dengan liku dan ujian. Kita tetap harus bersabar dengan tetap fokus pada tujuan perjuangan menerapkan syariah Islam dan Khilafah; bersabar untuk tetap berpegang teguh pada manhaj dakwah Rasulullah saw.; bersabar dalam menghadapi tantangan dakwah  yang muncul dari masyarakat  seperti celaan, ketidakpahaman, bahkan fitnah; juga bersabar menghadapi ujian alami dakwah mulai dari bujukan harta dan kekuasaan, penyiksaan, boikot, ataupun propaganda.

Mengikuti jalan dakwah Rasulullah saw., juga berarti mengikuti jalan kesabaran beliau, termasuk sabar dalam menunggu pertolongan Allah SWT (nashrulLah). Namun, kita tidak perlu kita bertanya kapan pertolongan Allah datang. Yang menjadi tugas kita adalah berjuang, berjuang dan berjuang, hingga kemenangan itu datang. Allahu Akbar! [Farid Wadjdi]

Refleksi Akhir Tahun 2013 RAPOT MERAH REZIM SEKULER

Refleksi Akhir Tahun 2013 RAPOT MERAH REZIM SEKULER

[Al-Islam edisi 686, 23 Shafar 1435 H – 27 Desember 2013 M]
Indonesia, negeri kaya tapi tak henti dirundung nestapa. Nasib serupa dialami kaum Muslim di berbagai belahan dunia. Di Indonesia, dinamika politik, ekonomi, sosial budaya, dan hankam selama 2013 menunjukkan betapa negeri ini belum mapan dan jauh dari harapan.
Politik: Demokrasi dan Gurita Korupsi
Tahun 2013, tahun penting menjelang suksesi kepemimpinan. Parpol pun berancang-ancang berebut kekuasaan. Puluhan parpol mendaftar, namun hanya 12 parpol yang berhak berebut suara di pemilu. Hampir semuanya partai lama. Kalau pun baru, orangnya stok lama.
Di saat yang sama, tabir busuk parpol mulai terkuak. Syahwat mengumpulkan uang dengan segala cara untuk membiayai proses politik demokrasi tak bisa ditahan lagi. Jadilah parpol menjadi sarang para koruptor. Wakil-wakil rakyat satu per satu dicokok oleh KPK.
Korupsi juga dilakukan oleh birokrat di berbagai sektor. Dilakukan oleh pejabat berbagai kementerian, jenderal polisi, kepala SKK Migas, badan yang mengurusi pengelolaan usaha hulu migas, bahkan ketua MK.
Korupsi juga menyebar ke seantero negeri, dilakukan oleh para kepala daerah. Kemendagri mencatat, 309 kepala daerah terjerat kasus korupsi sejak pilkada langsung pada 2005, baik berstatus tersangka, terdakwa maupun terpidana. Dirjen Otda Djohermansyah Djohan menilai faktor utama semua itu adalah tingginya biaya politik selama pilkada.
Itulah mengapa, muncul politik dinasti. Begitu ada yang berkuasa, kekuasaan terus dipertahankan pada dinastinya. Pakar menyebutnya ‘cacat bawaan demokrasi’.
Sebab mendasarnya adalah bobrok dan rusaknya sistem politik demokrasi. Cukuplah jadi bukti, banyaknya pejabat politik, politisi dan kepala daerah yang merupakan produk langsung demokrasi, ramai-ramai terjerat korupsi. Bahkan begitu rusaknya sistem ini, siapapun yang masuk ke dalamnya, yang semula baik, akhirnya terseret juga dan yang berusaha bertahan untuk tetap baik harus terus makan hati, jika tidak terpental.
Ekonomi: Jago Utang, Dikuasai Asing
Hingga November 2013, utang pemerintah mencapai Rp 2.354,54 triliun, naik Rp 376,83 triliun (Rp 34,26 triliun perbulan) dari utang di akhir 2012 sebesar Rp 1.977,71 triliun.
Utang menjadi andalan Indonesia karena kekayaan alam telah digadaikan kepada asing. Rektor UGM Prof Pratikno mengatakan, hingga September aset negara sekitar 70-80 persen telah dikuasi oleh asing. Asing telah menguasai 50 % aset perbankan, 70-75% sektor migas dan batubara, 70% sektor telekomunikasi, bahkan 80-85% hasil pertambangan emas dan tembaga.
Dalam situasi seperti itu, pemerintah tak berkutik, titah asing tak bisa ditolak. Dengan berbagai dalih dan alasan, mulai Sabtu (22/6/2013) harga BBM bersubsidi dinaikkan pemerintah. Premium menjadi Rp 6.500 perliter dan solar Rp 5.500 perliter.
Itu terjadi di tengah dampak krisis ekonomi yang belum pulih, membuat rakyat makin susah, dan ekonomi negeri ini melambat. Kemiskinan pun terus tak terpecahkan. BPS mencatat, per Maret 2013 masih ada 28,7 juta orang miskin atau 11,37%. Tapi, jumlah penerima raskin 2013 sebelum kenaikan BBM ada 15,5 juta Rumah Tangga Sasaran (RTS), atau 62 juta orang (asumsikan satu keluarga 4 orang). Jumlah RTS penerima BLSM malah lebih besar lagi.
Fakta lapangan menunjukkan kemiskinan cenderung makin kronis. Ini pula yang dirasakan Gubernur DKI Joko Widodo. Saat sidang paripurna DPRD DKI Jakarta April 2013, Jokowi memaparkan penduduk miskin pada September 2012 berjumlah 366.770 orang (3,70 %), lebih tinggi dari angka pada September 2011 berjumlah 355.200 orang (3,64 %).
Angka pengangguran ikut menegaskan. BPS mencatat, pengangguran terbuka ada 7,39 juta orang per Agustus 2013 (6,25 % ), meningkat 6,14 % dari periode yang sama 2012 berjumlah 7,24 juta orang.
Belanja APBN-P 2013 sebesar Rp 1.726,19 triliun dinaikkan Rp 116,2 triliun menjadi Rp 1.842,4 triliun di APBN 2014. Ironisnya, pengeluaran APBN lebih banyak untuk kepentingan birokrasi termasuk untuk fasilitas dan perjalanan dinas, dan untuk bayar utang dan bunganya. Sebaliknya, pengeluaran langsung kepada rakyat—diantaranya subsidi— terus dikurangi.
Di sisi penerimaan dinaikkan dari Rp 1.502 triliun (APBN-P 2013) menjadi Rp. 1.667,1 triliun di APBN 2014. Penerimaan dari pajak dinaikkan dari Rp. 1.148,36 triliun (76,5%) menjadi Rp 1.280,4 triliun (76,8%). Artinya, beban pungutan pajak atas rakyat makin bertambah. Lagi-lagi pemerintah lebih suka menambah beban pungutan terhadap rakyat, sementara kekayaan alam milik rakyat justru diserahkan kepada swasta terutama asing.

Sosial Budaya: Kian Rusak dan Liberal
Tahun 2013 banyak terjadi konflik horisontal. Demokrasi yang diangankan melahirkan tatanan masyarakat yang lebih baik ternyata sebaliknya. Masyarakat kian liberal dan terputus jalinan persaudaraannya.
Konflik antar anggota masyarakat terjadi hampir harian. Banyak masalah berujung pada kekerasan dan anarkisme. Bentrok antarkampung, antarsuku, antarpreman, antarsekolah, antarormas, antarpendukung calon kepala daerah, bahkan antargeng kerap terjadi. Dan negara tampak tak berdaya.
Budaya kekerasan ini berimbas kepada lahirnya manusia-manusia sadis. Kriminalitas tumbuh sangat mengkhawatirkan. Pembunuhan makin beragam modus operandinya.
Sementara kalangan remaja tergerus moralnya. Seks bebas menggejala. Video mesum tak hanya dibuat kalangan dewasa, tapi remaja hingga siswa SMP. Bahkan ada pelajar SMP di Surabaya yang memucikari kawan-kawannya sendiri.
Di sisi lain, pendidikan gagal melahirkan generasi terbaik. Banyak koruptor justru pernah mengenyam pendidikan tinggi. Bahkan diantaranya ada yang bergelar profesor dan doktor. Terbukti, pendidikan yang berjalan, kering dari nilai-nilai moral dan etika, apalagi agama. Yang terlahir justru generasi yang permisif, hedonis, materialis, dan individualis.

Internasional: Umat Islam Teraniaya
Situasi dunia Islam belum berubah. Bahkan di beberapa tempat makin buruk. Umat Islam menjadi keganasan berbagai rezim. Di Suriah, lebih dari 125 ribu Muslim dibantai oleh rezim Bashar Assad. Anehnya, dunia membiarkan pembunuhan massal tersebut.
Di Palestina, umat Islam masih menjadi bulan-bulanan tentara Israel. Rumah mereka dihancurkan dan diganti permukiman Yahudi. Bahkan bagian bawah Masjid Al-Aqsha dibuat terowongan untuk membangun tempat peribadatan kaum terlaknat itu. Umat Islam di Gaza diblokade dari segala penjuru. Terowongan yang menghubungkan Gaza-Mesir dihancurkan. Sementara itu, di Afghanistan umat Islam terus dijajah oleh Amerika Serikat dan penguasanya sendiri.
Di belahan dunia lainnya, kaum minoritas Muslim terus jadi bulan-bulanan. Muslim di Xinjiang (Cina), Rohingya (Myanmar), dan Pattani (Thailand) berjuang untuk membebaskan diri dari kekejaman rezim penguasa. Sementara di Barat, minoritas Muslim sering mendapatkan perlakukan diskriminatif. Mereka semua tak bisa berbuat banyak, kecuali bertahan dan membela diri dengan kemampuan yang ada

Menarik Ibrah
Pertama, Setiap penerapan sistem sekuler, yakni sistem yang tidak bersumber dari Allah SWT, Pencipta manusia, kehidupan dan alam semesta, pasti akan menimbulkan kerusakan dan kerugian bagi umat manusia. Sebab Allah SWT mengingatkan:
﴿وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ﴾
Jikalau sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami limpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (TQS al-A’raf [7]: 96)

Maka semua itu semestinya menyadarkan kita semua untuk bersegera meninggalkan semua bentuk sistem dan ideologi kufur, terutama kapitalisme dan kembali kepada jalan yang benar, yang diridhai oleh Allah SWT.
Kedua, dalam kenyataannya Barat tak pernah membiarkan rakyat di negeri-negeri muslim membawa negaranya ke arah Islam. Mereka selalu berusaha agar sistem yang diterapkan tetaplah sistem sekuler meski dibolehkan dengan selubung Islam, dan penguasanya tetaplah mau berkompromi dengan kepentingan Barat. Itulah yang terjadi saat ini di negeri ini, sebagaimana tampak dari proses legislasi di parlemen dan kebijakan-kebijakan yang diambil oleh pemerintah, khususnya di bidang ekonomi dan politik yang lebih menguntungkan kepentingan Barat. Cengkeraman Barat juga tampak di negeri-negeri muslim yang tengah bergolak seperti di Suriah, begitu juga di Mesir dan negeri- negeri lain di kawasan Timur Tengah. Kenyataan ini juga semestinya memberikan peringatan umat Islam untuk tidak mudah terkooptasi oleh kepentingan penjajah. Juga peringatan kepada penguasa dimanapun untuk menjalankan kekuasaannya dengan benar, penuh amanah demi tegaknya kebenaran Islam, bukan demi memperturutkan nafsu serakah kekuasaan dan kesetiaan pada negara penjajah.
Ketiga, bila kita ingin sungguh-sungguh lepas dari berbagai persoalan yang tengah membelit negeri ini, maka kita harus memilih sistem yang baik dan pemimpin yang amanah. Sistem yang baik hanya sistem yang berasal dari Dzat yang Maha Baik, itulah syariah Islam. Dan pemimpin yang amanah adalah yang mau tunduk pada sistem yang baik itu. Di sinilah esensi seruan Selamatkan Indonesia Dengan Syariah yang gencar diserukan oleh Hizbut Tahrir Indonesia.
Keempat, Karena itu seluruh komponen umat Islam harus bekerja sama dan berusaha sungguh-sungguh penuh keikhlasan dan kesabaran untuk menghentikan sekularisme dan menegakkan syariah dan khilafah. Hanya dengan sistem berdasar syariah yang dipimpin oleh seorang khalifah, Indonesia dan juga dunia, benar-benar bisa menjadi baik. Syariah adalah jalan satu-satunya untuk memberikan kebaikan dan kerahmatan Islam bagi seluruh alam semesta, sedemikian sehingga kezaliman dan penjajahan bisa dihapuskan di muka bumi. Wallâh a’lam bi ash-shawâb. []

Komentar Al Islam:
Menjelang pemilu 2014, DPR semakin rajin mengusulkan pemekaran daerah. Setelah mengusulkan pembentukan 65 daerah otonom baru, kini DPR kembali mengajukan usulan 22 daerah otonom baru. Dalam tahun sidang 2013-2014, DPR telah mengusulkan 87 daerah otonom baru. (Kompas, 23/12)
  1. Padahal dari hasil evaluasi sementara Kementerian Dalam Negeri terhadap daerah yang dimekarkan sejak diberlakukanya ketentuan pembentukan Daerah Otonom Baru (DOB), hampir 80 persen daerah pemekaran di Indonesia dinyatakan gagal dalam menjalankan misi memakmurkan masyarakat wilayahnya.
  2. Itu bukti, motiv pemekaran daerah lebih untuk bagi-bagi kekuasaan dan untuk kepentingan pemilu dengan memperalat alasan untuk memajukan daerah dan melayani serta menyejahterakan rakyat.

Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Cara Lain Memalak Rakyat

Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Cara Lain Memalak Rakyat

Al-Islam edisi 687, 1 Rabiul Awwal 1435 H – 3 Januari 2014 M 
Meski ada protes dan keraguan pemberi pelayanan kesehatan untuk berpartisipasi pada Jaminan Kesehatan Nasional yang akan diterapkan 1 Januari 2014, cukup banyak klinik, puskesmas atau rumah sakit yang bergabung.
Menurut Wamenkes, Ali Ghufron Mukti, sejauh ini ada sekitar 15.800 dokter praktek mandiri, klinik dan puskesmas yang akan memberi pelayanan kesehatan dasar. Pelayanan tingkat lanjutan akan dilakukan sekitar 1.700 rumah sakit pemerintah dan swasta yang tersebar di Indonesia. (Kompas, 30/12/2013).
Bukan Jaminan, Tapi Asuransi Kesehatan Nasional
Katanya jika program JKN sempurna, seluruh rakyat akan mendapat jaminan kesehatan. Katanya, jika JKN sudah jalan, rakyat akan mendapat pelayanan kesehatan gratis.
Itu hanya propaganda. Realitanya justru sebaliknya. Yang ada bukanlah jaminan kesehatan nasional, akan tetapi asuransi kesehatan nasional. Dua hal yang sangat berbeda bahkan berkebalikan.
Pelaksanaan JKN per 1 Januari 2014 ini adalah amanat dari UU No. 40 th. 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dan UU No. 24 th. 2011 tentang Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS).
UU SJSN Pasal 19 ayat 1 menegaskan: Jaminan kesehatan diselenggarakan secara nasional berdasarkan prinsip asuransi sosial dan prinsip ekuitas. Prinsip asuransi sosial adalah mekanisme pengumpulan dana bersifat wajib yang berasal dari iuran guna memberikan perlindungan atas risiko sosial ekonomi yang menimpa peserta dan/atau anggota keluarganya (Pasal 1 ayat 3). Prinsip ekuitas artinya tiap peserta yang membayar iuran akan mendapat pelayanan kesehatan sebanding dengan iuran yang dibayarkan.
UU ini secara fundamental telah mengubah kewajiban negara dalam memberikan jaminan kesehatan menjadi kewajiban rakyat. Hak rakyat justru diubah menjadi kewajiban rakyat. Konsekuensinya, rakyat kehilangan haknya untuk mendapat jaminan kesehatan yang seharusnya wajib dipenuhi oleh negara.
UU ini “menghilangkan” kewajiban dari negara dan memindahkannya ke pundak rakyat. Rakyat wajib menanggung pelayanan kesehatannya sendiri dan sesama rakyat. Itulah prinsip kegotong-royongan SJSN yaitu prinsip kebersamaan antar peserta dalam menanggung beban biaya jaminan sosial, yang diwujudkan dengan kewajiban setiap peserta membayar iuran sesuai dengan tingkat gaji, upah, atau penghasilannya (penjelasan pasal 4).
Bukan Gratis, Tapi Wajib Bayar
Dalam sistem JKN ini tidak ada yang gratis. Justru seluruh rakyat wajib membayar dahulu, tiap bulan. JKN adalah asuransi sosial. Hanya peserta yang membayar premi yang akan dapat layanan kesehatan JKN. Itu wajib bagi seluruh rakyat sesuai prinsip kepesertaan wajib UU SJSN. Yakni seluruh penduduk wajib jadi peserta asuransi sosial kesehatan (JKN), dan tentu wajib membayar premi/iuran tiap bulan. Pasal 17: “(1) Setiap peserta wajib membayar iuran yang besarnya ditetapkan berdasarkan persentase dari upah atau suatu jumlah nominal tertentu. (2) Setiap pemberi kerja wajib memungut iuran dari pekerjanya, menambahkan iuran yang menjadi kewajibannya dan membayarkan iuran tersebut kepada BPJS secara berkala.”
Iuran untuk orang miskin dibayar oleh pemerintah (ayat 4) dan mereka disebut Penerima Bantuan Iuran (PBI), atas nama hak sosial rakyat. Tapi hak itu tidak langsung diberikan kepada rakyat, tetapi dibayarkan kepada pihak ketiga (BPJS) dari uang rakyat yang dipungut melalui pajak. Jadi realitanya, rakyat diwajibkan membiayai layanan kesehatan diri mereka dan sesama rakyat lainnya.
Jadi tidak ada yang gratis untuk rakyat. Justru rakyat wajib bayar iuran, baik layanan itu ia pakai atau tidak. JKN lebih tepat disebut layanan kesehatan prabayar, persis seperti layanan telepon prabayar. Sebab setiap rakyat wajib bayar premi (iuran) tiap bulan, baik layanan itu dimanfaatkan bulan itu atau tidak. Jika tidak bayar maka tidak akan mendapat manfaat layanan kesehatan JKN.
Besarnya iuran per bulan telah ditetapkan. Dalam Perpres ditetapkan nominal iuran PBI per jiwa Rp. 19.225, akan mendapat layanan rawat inap kelas 3. Iuran PNS/TNI/Polri/pensiunan sebesar 5% per keluarga (2% dari pekerja dan 3% dari pemberi kerja) dan akan dapat layanan rawat inap kelas 1 untuk golongan III ke atas atau yang setara, dan rawat inap kelas 2 untuk di bawah golongan III.
Untuk pekerja penerima upah selain PNS dan lainnya, iuran ditetapkan 4,5% per keluarga (0,5% dari pekerja dan 4% dari pemberi kerja) hingga 30 Juni 2015, dan menjadi 5% per keluarga (1% dari pekerja dan 4% dari pemberi kerja) mulai 1 Juli 2015. Mereka akan mendapat layanan rawat inap kelas 1 jika bergaji lebih dari dua kali pendapatan tidak kena pajak (sekitar Rp. 4 juta) dan rawat inap kelas 2 jika bergaji di bawahnya. Jika pekerja bergaji Rp 2 juta, sampai 30 Juni 2015, ia harus membayar Rp. 10 ribu per keluarga (untuk 5 anggota keluarga), dan pemberi kerja harus membayar Rp. 80 ribu untuk tiap pekerjanya. Dan mulai 1 Juli 2015, tiap pekerja harus membayar Rp. 20 ribu, dan pemberi kerja harus membayar Rp. 80 ribu untuk tiap pekerjanya. Jadi pemberi kerja tiap bulan harus membayar Rp. 80 ribu dikalikan jumlah pekerjanya.
Sementara untuk pekerja bukan penerima upah (bekerja sendiri) atau bukan pekerja, iuran Rp. 25.500 per jiwa (layanan rawat inap kelas 3), Rp. 42.500 per jiwa (rawat inap kelas 2), dan Rp. 59.500 per jiwa (rawat inap kelas 1). Untuk satu keluarga tinggal dikalikan jumlah anggota keluarga. Jumlah itulah yang wajib dibayarkan tiap bulan.
Jika ada biaya lebih dari yang dikover JKN, maka harus dibayar sendiri. Masalahnya, tarif yang ditetapkan sangat kecil. Contohnya, untuk RS Pratama, praktik dokter, dan fasilitas kesehatan yang setara tarif yang dikover hanya Rp. 8.000-10.000 per peserta per bulan; praktek dokter gigi malah hanya Rp 2.000.
Perpres tentang JKN, menetapkan prosedur layanan JKN, bahwa peserta harus mendapat pelayanan kesehatan di Fasilitas Kesehatan tingkat pertama tempat peserta terdaftar. Di fasilitas lain hanya boleh jika di luar wilayah atau kegawatdaruratan medis. Itu artinya, meski masih di kota yang sama, jika bukan di tempat peserta terdaftar, tidak akan dikover oleh JKN, artinya harus bayar sendiri.

“Memalak” Rakyat, Himpun Dana
JKN (Jaminan Sosial Nasional) merupakan cara lain memungut dana secara wajib – “memalak”- seluruh rakyat. Tiap orang akan terkena pungutan. Pemberi kerja akan terkena pungutan sangat besar. Makin banyak pekerjanya, makin besar pungutan yang harus dibayarnya. Biaya itu bisa saja dimasukkan harga jual produk/jasa. Maka beban seluruhnya kembali kepada rakyat pada umumnya.
Lebih menyesakkan lagi, jika telat bayar, tidak diberi layanan, bisa didenda, bahkan tidak diberi pelayanan administratif publik seperti ngurus KTP, akte, sertifikat, IMB, dsb. Pemberi kerja atau kepala keluarga yang tidak mendaftarkan pekerja atau anggota keluarganya, bisa dikenai sanksi bahkan sampai sanksi pidana. Inilah kezaliman luar biasa. Sudah dipalak, jika telat dijatuhi sanksi, jika menghindar bisa dipidana.
Itulah “pemalakan” rakyat untuk menghimpun dana besar. Kompas (26/12) menyebutkan, penyelenggara jaminan kesehatan diperkirakan akan mengumpulkan dana iuran peserta sedikitnya Rp. 80 triliun per tahun. Akumulasi dana ini akan bertambah besar saat BPJS ketenagakerjaan beroperasi penuh pada 1 Juli 2015 dan menyelenggarakan jaminan kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan kematian dan jaminan pensiun.
Dana Jaminan Sosial itu wajib disimpan dan diadministrasikan di bank kustodian yang merupakan BUMN (Pasl 40 UU BPJS). Artinya Bank BUMN bisa mendapat sumber dana baru. Sesuai amanat Pasal 11 UU BPJS, dana itu diinvestasikan. Tentu dalam bentuk surat berharga, termasuk Surat Utang Negara dan surat berharga swasta. Dengan itu, negara dapat sumber dana baru. Selain negara, swasta dan para kapitalis juga akan menikmati dana itu yang diinvestasikan melalui instrumen investasi mereka. Mungkin karena itulah Barat (khususnya melalui Bank Dunia, IMF, ADB, USAID) sangat getol bahkan mendekte agar SJSN dalam bentuk asuransi sosial itu segera eksis dan berjalan.

Islam: Pelayanan Kesehatan Kewajiban Negara
Dalam Islam, pelayanan kesehatan termasuk kebutuhan dasar masyarakat yang wajib disediakan oleh negara secara gratis. Fasilitas kesehatan merupakan fasilitas publik yang diperlukan oleh rakyat. Semua itu merupakan kemaslahatan dan fasilitas publik (al-mashâlih wa al-marâfiq), yang wajib dipenuhi negara, sebab termasuk apa yang diwajibkan oleh ri’ayah negara sesuai dengan sabda Rasul saw:
«الإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ وَمَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ»
Imam adalah pemelihara dan dia bertanggungjawab atas rakyatnya (HR al-Bukhari dari Abdullah bin Umar)

Secara praktis, penyediaan layanan kesehatan gratis telah dipraktekkan dan dicontohkan oleh Nabi saw sebagai kepala negara, dan para Khulafa’ur Rasyidin. Hal itu menjadi sunnah Nabi saw dan ijmak sahabat bahwa negara wajib menyediakan pelayanan kesehatan gratis untuk seluruh rakyat. Itu menjadi hak setiap individu rakyat sesuai kebutuhan layanan kesehatan yang diperlukan tanpa memandang tingkat ekonominya.
Dana untuk itu bisa dipenuhi dari sumber-sumber pemasukan negara yang telah ditetapkan syariah. Bisa dari hasil pengelolaan harta kekayaan umum, seperti hutan, bermacam tambang, migas, panas bumi, hasil laut dan kekayaan alam lainnya. Juga dari kharaj, jizyah, ghanimah, fa’i, usyur, pengelolaan harta milik negara dan sebagainya. Semua itu akan lebih dari cukup untuk menyediakan pelayanan kesehatan berkualitas dan gratis untuk seluruh rakyat.
Namun semua itu hanya bisa terwujud, jika Syariah Islam diterapkan secara total dalam sistem Khilafah Rasyidah ‘ala minhaj an-nubuwwah. Untuk itu, kewajiban kita semua, umat Islam, untuk sesegera mungkin mewujudkannya. Lebih dari itu, mewujudkannya adalah kewajiban syar’i dan konsekuensi dari akidah Islam yang kita yakini. Wallâh a’lam bi ash-shawâb. []

Komentar Al Islam:
Satu dasawarsa sejak KPK dibentuk pada 29 Desember 2003, ternyata korupsi di Indonesia semakin canggih modusnya dan melibatkan banyak pelaku, termasuk pihak asing. Korupsi pun makin menjadi ancaman bagi keutuhan Indonesia sebagai negara kesatuan, karena sering masuk pada lingkaran kekuasaan dan menjadikan rakyat sebagai korban pemiskinan sistemik. (Kompas, 30/12/2013).
  1. Akibat penerapan sistem politik demokrasi, apalagi dengan biaya tinggi, semua itu wajar saja terjadi.
  2. Diperparah dengan penerapan sistem ekonomi kapitalisme, pemiskinan rakyat secara sistemik pun makin menjadi-jadi, dan sebaliknya memperkaya kapitalis khususnya asing.
  3. Terapkan sistem politik Islam, niscaya korupsi bisa diberantas. Dengan dibarengi penerapan sistem ekonomi Islam, niscaya rakyat seluruhnya akan sejahtera.