Minggu, 08 Januari 2012

Tolak Obama, Penguasa Penjajah yang Kafir Harbi!! JAKARTA

Tolak Obama, Penguasa Penjajah yang Kafir Harbi!! JAKARTA



(voa-islam.com) – Di hadapan sekitar 20.000 anggota Hizbut Tahrir Indonesia bersama umat Islam, Ketua DPP Hizbut Tahrir Indonesia Muhammad Rahmat Kurnia menyatakan keheranannya kepada umat Muslim yang mau menerima kedatangan Presiden Amerika Barack Obama, Ahad (13/11) siang di depan Kedutaan Besar Amerika, Jakarta. Rahmat pun memisalkan ada seorang perampok yang sudah membunuh tetangga sebelah dengan sebilah golok dan menggasak televisi dan laptop di rumah tersebut. “Sambil masih membawa golok yang berlumuran darah, dia datang ke rumah Anda, apakah akan Anda terima?” tanyanya. Serentak masa pun berkata, “Tidaaak!” “Layakkah perampok tadi dikatakan sebagai tamu?” tanya Rahmat.


“Tidaak!” jawab massa. Rahmat pun mengingatkan Obama lebih kejam dari perampok tadi. Karena Obama bukan saja telah membunuh tetapi membantai puluhan ribu kaum Muslim di Irak, Afghanistan, Pakistan dan lainnya. “Membunuhnya pun bukan hanya pakai golok tetapi hujan bom! Tapi mengapa kedatangannya masih saja diterima? Obama datang bukan hanya untuk mencuri televisi atau laptop tetapi menghisap emas, minyak, gas dan kekayaan alam kita, tetapi mengapa masih saja kedatangannya diterima?” tanyanya. Rahmat pun mempertanyakan solidaritas sesama kaum Muslim bagi orang-orang yang menyambut kedatangan kepala negara kapitalis imperialis itu.


“Kata Allah SWT kaum Muslim itu laksana satu tubuh, tetapi mengapa ketika kaum Muslim di Pakistan dibantai Obama, kaum Muslim di sini berharap Obama datang, berharap cipika dan cipiki dengannya?” ujarnya. ...Amerika itu muharriban fi’lan (negara yang secara defacto memerangi Islam), orangnya disebut kafir harbi ... “Kalau perampok saja sudah tidak boleh dikatakan sebagai tamu, tapi mengapa Obama dianggap tamu?” tanya Rahmat. Dalam pandangan Islam, negara penjajah semacam Amerika itu terkategori muharriban fi’lan ( negara yang secara defacto memerangi Islam) sedangkan orangnya disebut kafir harbi .


“Menurut Imam Syafi’i dalam Kitab Al Umm juz 4 shahifah 244 , wala yutraku ahlul harbi yadkhuluna biladal muslimina tujaran (orang kafir harbi tidak boleh masuk ke negeri-negeri berpenduduk Muslim dalam status baik dia sebagai pengusaha atau yang lainnya). Bagaimana dengan Obama yang berstatus sebagai kepala negara penjajah? Tentu lebih tidak boleh lagi!” pungkasnya. [taz/abu fadhilah]

sumber : voa-islam

Tidak ada komentar: