Jumat, 13 Mei 2011

KH. Kholil Ridwan : Wamakaru Wamakarullah, Wallahu Khairul Maakirin

KH. Kholil Ridwan : Wamakaru Wamakarullah, Wallahu Khairul Maakirin

KH. Kholil Ridwan, Wakil Ketua MUI, dan Penasehat DDII Pusat, memberikan pandangan-pandangannya seputar kejadian akhir-akhir ini, seperti bom bunuh diri, bom buku, dan NII. Di bawah ini petikan wawancaranya :

Eramuslim : Apa komentar ustadz dengan kejadian yang ada sekarang (terror bom) dan lainnya?

KH. Kholil Ridwan : Kita ambil hikmahnya. Seperti dalam AlQur’an dikatakan tiada sesuatu
yang terjadi di luar kehendak Allah. Termasuk bom-bom ini. Karena ini tidak mungkin di luar kehendak Allah, kita berfikir positif mencari hikmahnya. Justru dengan tuduhan-tuduhan seperti ini Islam akan tampil utuh, bangkit seperti di Timur Tengah.

"Wamakaru wamakarulloh Wallahu khoirul maakiriin." Umat Islam gak usah kecil hati karena di belakang kita ada Allah, "Intansurullah yansurkum"… Adanya bom buku, bom Serpong, pernyataan pesantren itu teroris ini adalah kenyataan pahit buat umat, yang penting jangan sampai umat ini terprovokasi oleh perang opini ini yang dimenangkan oleh mereka.

Perang opini antara terorisme dengan mujahidin, terorisme dengan jihad. Sekarang
jihad itu diidentikan dengan teroris. Padahal hakikatnya terorisme itu adalah apa yang dilakukan oleh Israel. Ini hanya akibat dari kelakuan Israel sebagai sumber masalah. Mereka menyerang Palestina, Iraq, Libya, Afganistan. Itu teroris. Mana ada demokrasi dan HAM pada mereka.

Ham mereka langgar sendiri. Kenyataan pahit ini memang harus kita terima tanpa harus merubah keyakinan bahwa Islam yang benar dan harus ditegakkan serta menegakkan Islam berarti akan mendapat pertolongan Allah. Jangan sampai kita ikut larut dengan arus opini yang menyesatkan. Sehingga ada yang ikut-ikutan mengatakan Islam tidak mengenal kekerasan, Islam harus sejuk, harus damai.

Eramuslim : Itu salah juga ya Ustadz?

KH. Kholil Ridwan : Iya dong.

Eramuslim : Sekarang kita digiring ke situ

KH. Kholil Ridwan : Itu, itu kerugian kita. Jangan sampai umat Islam ngomong kaya gitu. Kalau gak ngerti diam saja

Eramuslim : Yang ngomong petinggi-petinggi Islam juga

KH. Kholil Ridwan : Ya, itu artinya Allah ingin memperlihatkan siapa yang mukmin sejati siapa mukmin yang sekedar namanya Islam. Tadinya kita gak tahu, tapi dengan komentarnya itu umat jadi tahu. (beliau mengutip QS9:24).

Sementara pemimpin Islam yang belum tentu mukmin ini terbawa oleh zukhrufal Qoul(kalimat-kalimat yang indah). Mereka memahami Islam yang rahmatan lil’alamin diartikan Islam tidak mengenal kekerasan, semua agama mengajarkan kebaikan, itu zukhrufal qoul. Sekarang memang Islam terpojok, tapi tetap yang benar itu Islam, kita harus komit dan istiqomah.

Eramuslim : Jadi, dengan aksi teroris ini ada hikmahnya bagi Islam?

KH. Kholil Ridwan : Ya, salah satu hikmahnya umat Islam itu jadi ngerti yang namanya jihad. Bahwa jihad berbeda dengan teroris. Sehingga umat islam mau belajar tentang
jihad yang benar menurut Islam. MUI juga bikin buku tentang Jihad.

Eramuslim : Bagaimana peran ulama agar umat tidak salah paham tentang jihad?

KH. Kholil Ridwan: Memang ulama dalam artian lembaga seperti MUI yang ada dari pusat sampai kecamatan, tapi MUI tidak berfungsi optimal untuk menerangkan jihad itu apa pada umat? Tapi MUI sudah berbuat untuk ikut aktif dalam lembaga penanggulangan bahaya terorisme dan ketuanya dari MUI.

Eramuslim : Lembaganya masih ada?

KH. Kholil Ridwan : Tidak pernah dibubarkan tapi tidak aktif lagi, karena anggarannya sudah tidak ada lagi. Kegiatan lembaga tersebut fungsinya memberiakn penerangan
kepada umat tentang pemahaman jihad yang benar menurut Islam. Bahwa jihad itu tidak bisa fardiyah(pribadi), jihad itu harus ada komandonya dari pemerintah seperti yang dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Eramuslim : Ada kemungkinan isu teroris ini adalah proyek?

KH. Kholil Ridwan: Kalau yang namanya operasi intelijen itu tidak ada jawaban yang absolute, mungkin ya, mungkin tidak. Jadi kalau analisis bisa saja itu rekayasa intelijen. Intelijennya tidak harus dari Indonesia, bisa intelijen asing. Dibikin proyek, proyek bom buku, bom Serpong, bom Cirebon.

Targetnya, bahwa di Indonesia terorisme berkembang, susah dideteksi, maka harus lahir UU anti terror/Intelijen. Tapi ini analisis, mungkin salah. Umat Islam harus sabar, jangan melanggar hukum. (MZS)

http://www.eramuslim.com/berita/nasional/kh-kholil-ridwah-wamakaru-makarallah-wallahu-khairul-maakirin.htm

Tidak ada komentar: